10 Ide Sempurna untuk Pemotretan Kamar Bersalin

Tubuh wanita hamil adalah contoh sempurna dari kecantikan mentah dan alami.

Kehamilan bukan hanya perjalanan fisik, tetapi juga perjalanan spiritual. Fotografi kamar kerja bersalin adalah cara terbaik untuk membekukan momen dan mengabadikan perjalanan khusus ini untuk memuji keajaiban alam.

Foto kamar kerja bersalin yang indah dari seorang wanita hamil yang mengayunkan buaian
Foto oleh freestocks.org dari Pexels

[Note: ExpertPhotography is supported by readers. Product links on ExpertPhotography are referral links. If you use one of these and buy something, we make a little bit of money. Need more info? See how it all works here.]


Apa itu Fotografi Boudoir Hamil dan Mengapa Anda Harus Melakukannya

Kamar kerja kehamilan adalah tentang menonjolkan keindahan tubuh wanita hamil. Seperti dalam fotografi boudoir standar, model difoto dalam pakaian dalam, telanjang atau dengan pakaian yang sangat ringan.

Ada banyak alasan untuk melakukan pemotretan bersalin kamar kerja. Wanita sering mulai merasa lebih nyaman dengan tubuh mereka ketika mereka menjalani kehamilan. Mereka menyadari betapa indah dan ajaibnya tubuh wanita untuk menumbuhkan kehidupan manusia lain.

Seringkali, kehamilan membuat wanita merasa lebih sensual dan feminin. Ini karena tubuh mereka tumbuh lebih lekuk, dan menghasilkan lebih banyak hormon. Saya telah bertemu banyak wanita hamil yang tidak pernah merasa seksi dan nyaman di tubuhnya seperti saat hamil.

Tidak mengherankan jika mereka memutuskan ingin seorang fotografer profesional mengubah periode ajaib ini menjadi foto yang indah. Mereka ingin mengingat bagaimana rasanya menjadi seorang ibu.

(Anda dapat mempelajari cara membangun bisnis fotografi potret Anda dengan Profit from Portraits!)

Foto kamar kerja bersalin yang indah dari seorang wanita hamil berpose dalam pakaian dalam

Namun, ada wanita yang mulai merasa tidak nyaman dengan tubuhnya saat hamil. Bagian tubuh menjadi lebih besar, bengkak dan meregang. Seringkali ada pertumbuhan rambut ekstra. Belum lagi perubahan suasana hati yang disebabkan oleh hormon.

Bagi para wanita ini, bahkan lebih penting untuk mengambil bagian dalam pemotretan bersalin kamar kerja. Mereka dapat belajar untuk mencintai tubuh baru mereka dan mengubah cara mereka memandang diri mereka sendiri.

Untuk seorang fotografer boudoir, selalu menyenangkan melihat bagaimana orang mengubah perasaan mereka terhadap tubuh mereka selama sesi boudoir. Rasanya lebih baik ketika ini terjadi pada seorang wanita hamil, dan dia mulai terhubung dengan sisi feminin alaminya.

Merayakan keajaiban tubuh wanita, perubahan yang dialaminya dan meningkatkan harga diri klien adalah alasan mengapa Anda harus menawarkan fotografi boudoir maternity. Plus, Anda akan menciptakan kenangan seumur hidup untuk keluarga yang akan segera datang.

Waktu terbaik untuk mengambil gambar boudoir maternity adalah antara minggu ke-30 dan ke-36 kehamilan. Ini adalah periode waktu ketika setiap wanita hamil memiliki baby bump yang terlihat. Namun, perlu diingat bahwa setiap tubuh wanita berbeda dan berubah dengan kecepatan yang berbeda.

Foto kamar kerja bersalin yang indah dari seorang wanita hamil berpose dalam pakaian dalam

1. Kenali Klien Anda untuk Membuatnya Merasa Lebih Nyaman

Hal penting pertama adalah mengenal klien Anda sebelum sesi kamar kerja. Ini bisa menjadi pertemuan persahabatan beberapa hari sebelum atau bahkan sebelum sesi. Tujuannya adalah untuk membuat klien Anda nyaman dan membantunya mempercayai Anda.

Bahkan mereka yang sangat percaya diri dengan tubuhnya pun bisa merasa canggung saat harus membuka pakaian di depan orang asing. Bayangkan klien yang takut menunjukkan tubuh hamil mereka.

Temukan cara untuk meredakan suasana hati. Biarkan klien Anda mengenal Anda, tunjukkan beberapa foto dari portofolio Anda. Tanyakan tentang bagian tubuh favoritnya dan posisi apa yang paling nyaman baginya. Tanyakan pendapatnya tentang tubuh hamil dan perubahannya.

Mengenal klien Anda akan memungkinkan Anda mengetahui bagian tubuh mana yang menjadi fokus. Hal ini juga memudahkan untuk menciptakan lingkungan yang nyaman.

Foto kamar kerja bersalin yang indah dari seorang wanita hamil berpose dalam pakaian dalam

2. Minta Pakaian Sederhana untuk Menjaga Perhatian pada Tubuh

Salah satu pertanyaan yang paling sering diajukan klien adalah tentang pakaian. ‘Pakaian dan pakaian dalam apa yang harus saya bawa untuk pemotretan kamar kerja?’

Jawabannya adalah apapun yang klien merasa nyaman memakainya. Pakaian dalam, kemeja berkancing, T-shirt polos, dan piyama selalu berfungsi dengan baik.

Anda harus meminta pakaian yang sederhana, sehingga tidak mengalihkan perhatian penonton dari tubuh.

Ada beberapa potong pakaian dalam yang didesain untuk tubuh wanita yang kencang dan kurus. Bahkan jika tubuh hamil memiliki lekuk tubuh yang indah, ada item pakaian dalam yang tidak sesuai dengan suasana bersalin secara keseluruhan.

Semakin sederhana pakaiannya, semakin baik. Jangan ragu untuk menggunakan seprai, tekstil ringan, dan syal. Jika klien Anda merasa nyaman telanjang, pilih opsi itu.

Foto close up perut ibu hamil

3. Arahkan Pose Model Anda untuk Membuat Perut Terlihat Bagus

Mari jujur; benjolan bayi bisa terlihat indah dan canggung, tergantung dari sudutnya. Untuk pemotretan keluarga yang menyenangkan, perut yang menyerupai semangka sangat cocok. Tapi untuk sesi boudoir kehamilan, Anda tidak ingin perut terlihat aneh atau konyol.

Sebagai gantinya, Anda ingin menonjolkan bentuk bulatnya yang indah. Anda juga ingin menyampaikan pesan bahwa keajaiban tumbuh di dalamnya. Yang harus Anda lakukan adalah mengarahkan pose model Anda.

Sebagai seorang fotografer, Anda tidak hanya mengambil gambar. Anda juga memastikan bahwa model terlihat luar biasa di foto akhir. Wanita hamil sering tidak tahu bagaimana memposisikan diri agar nyaman dan terlihat baik pada saat yang bersamaan.

Bantu mereka dengan ide berpose. Anda dapat meminta mereka untuk berbaring telentang dan meletakkan tangan di perut mereka. Atau Anda dapat meminta mereka untuk duduk bersila dan memegang perut mereka dari bawah.

Sangat penting untuk menemukan pose yang tidak hanya terlihat bagus tetapi juga cocok untuk wanita hamil. Anda tidak ingin klien Anda merasakan sakit fisik selama sesi.

Foto kamar kerja bersalin yang indah dari seorang wanita hamil berpose di sebuah studio
Foto oleh Georgia Maciel dari Pexels

4. Gunakan Alat Peraga Sederhana yang Sesuai dengan Tema Bersalin

Jika Anda memutuskan untuk memilih alat peraga untuk sesi bersalin kamar kerja, pastikan untuk menggunakan objek yang sesuai dengan tema. Sepatu bayi, pakaian bayi atau bahkan bunga adalah pilihan yang sangat baik. Mainan untuk bayi atau balon ucapan selamat juga baik-baik saja.

Tapi jangan pergi untuk alat peraga yang terlalu erotis atau di luar konteks. Mereka dapat membingungkan pemirsa dan membunuh mood foto.

Tutup foto bersalin dari perut wanita hamil

5. Fokus pada Lekukan dan Bentuk untuk Menyoroti Keindahan Bersalin

Wanita hamil memiliki lekuk tubuh yang indah yang harus Anda soroti dalam foto Anda. Anda harus fokus pada perut, payudara dan paha untuk menekankan feminitas.

Anda dapat menyorot kurva dan bentuk dengan banyak cara. Anda dapat memilih untuk fokus pada mereka dan menjaga agar bagian tubuh lainnya tetap buram.

Anda juga dapat menggunakan studio atau cahaya alami untuk mencerahkan lekukan. Atau Anda bisa menggunakan lampu latar dan memotret siluet. Kurva dan bentuk akan muncul dengan cara yang sangat sensual.

Foto kamar kerja bersalin yang indah dari seorang wanita hamil berpose dalam pakaian dalam

6. Sertakan Orang Tua Lain untuk Menunjukkan Hubungan Emosional

Kehamilan bukan hanya tentang satu orang tua. Ini tentang kedua orang tua yang sedang dalam perjalanan menjadi sebuah keluarga. Sertakan orang tua lainnya di foto juga.

Anda dapat mengambil gambar seluruh tubuh atau hanya fokus pada detailnya. Misalnya, ayah bisa meletakkan tangannya di perut ibu yang telanjang. Ini hampir seperti mengambil potret keluarga, dengan anak di dalam perut.

Melibatkan orang tua lainnya adalah cara yang indah untuk menunjukkan cinta dan keintiman di antara pasangan. Kehamilan adalah perubahan besar bagi keduanya. Saya selalu merasa terharu melihat bagaimana pasangan seorang ibu hamil menerima dan mencintai tubuhnya apapun perubahannya.

Foto bersalin yang indah dari seorang wanita hamil berpose dengan pasangannya

7. Tangkap Klien Anda di Rumah untuk Menciptakan Lebih Banyak Keintiman

Memotret klien di studio nyaman untuk Anda. Tetapi lingkungan yang asing dan steril mungkin membuat klien Anda merasa tidak nyaman.

Anda bisa lebih banyak foto mesra di rumah klien Anda. Anda juga bisa menceritakan kisah seorang ibu yang menyiapkan sarang untuk kedatangan anak.

Plus, Anda dapat menggunakan lokasi dan alat peraga yang memiliki kepentingan pribadi dan emosional. Sehingga hasilnya akan lebih bermakna.

Foto kamar kerja bersalin yang indah dari seorang wanita hamil berpose dalam pakaian dalam

8. Coba Boudoir Bersalin Hitam Putih agar Tetap Sederhana

Anda tidak perlu membatasi diri pada foto berwarna. Gambar hitam putih bisa lebih kuat dan fokus daripada versi warna-warni.

Berkat kurangnya warna, foto hitam-putih memungkinkan Anda untuk lebih fokus pada subjek. Selain itu, memotret model dalam warna hitam dan putih memungkinkan Anda menonjolkan tekstur dan emosi.

Foto kamar kerja bersalin hitam putih seorang pria mencium perut istrinya yang sedang hamil

9. Berfoto di Luar untuk Menyoroti Kecantikan Alami Sang Ibu

Kehamilan adalah keadaan alami sehingga pemotretan bersalin sering terjadi di alam. Pergilah ke taman, pantai, atau hutan terdekat dan ambil foto kamar kerja di sana. Jika Anda ingin memastikan tidak ada orang di sekitar, gunakan kebun Anda atau klien Anda.

Seorang wanita hamil, telanjang di alam melukis foto yang sangat indah. Adegan itu menyoroti kecantikan sang ibu. Itu juga memberi kesan berada di surga.

Foto kamar kerja bersalin yang indah dari seorang wanita hamil berpose telanjang di pantai

10. Personalisasi Pemotretan untuk Mengubahnya Menjadi Memori Seumur Hidup

Sebagai seorang fotografer, Anda mengambil gambar untuk membekukan waktu dan mengubah momen menjadi kenangan yang bertahan lama. Selain itu, Anda memberikan pengalaman dengan sesi kamar kerja Anda.

Wanita belajar menerima dan mencintai tubuh mereka yang berubah. Mereka mulai terhubung dengan naluri keibuan mereka. Mereka juga terhubung lebih dalam dengan bayinya dan berbagi momen intim dengan pasangannya jika ada.

Sesi boudoir tidak hanya tentang foto-foto. Mereka tentang transformasi yang terjadi selama pemotretan. Selain itu, mereka selalu tentang klien dan bagaimana perasaan mereka selama acara.

Tidak ada pendekatan yang cocok untuk semua dalam genre fotografi ini. Anda perlu menyesuaikan pengalaman agar sesuai dengan kepribadian klien Anda. Alat peraga yang halus dan imut mungkin cocok dengan tema bersalin. Tetapi jika klien Anda memiliki sepeda motor dan ingin berpose dengannya, biarkan saja.

Pada akhirnya, mereka ada di sini untuk pengalaman dan kenangan.

Seorang wanita hamil berpose dalam pakaian dalam di atas sepeda motor

Kesimpulan

Kamar kerja bersalin menangkap fase paling penting dan indah dalam kehidupan seorang wanita. Mampu menumbuhkan manusia mungil adalah keajaiban, dan tubuh wanita layak mendapatkan setiap penilaian.

Jika Anda melakukannya dengan benar, Anda tidak hanya menyediakan foto untuk digantung di dinding. Anda menawarkan pengalaman unik dan kenangan jangka panjang untuk klien Anda.

Gunakan ide kami untuk memaksimalkan sesi kamar kerja kehamilan Anda.

!function(f,b,e,v,n,t,s){if(f.fbq)return;n=f.fbq=function(){n.callMethod?
n.callMethod.apply(n,arguments):n.queue.push(arguments)};if(!f._fbq)f._fbq=n;
n.push=n;n.loaded=!0;n.version=’2.0′;n.queue=[];t=b.createElement(e);t.async=!0;
t.src=v;s=b.getElementsByTagName(e)[0];s.parentNode.insertBefore(t,s)}(window,
document,’script’,’https://connect.facebook.net/en_US/fbevents.js’);

fbq(‘init’, ‘791687440948046’);
fbq(‘track’, “PageView”);

Source link

Previous

Next