10 Tips untuk Fotografi Arsitektur Seni Rupa yang Menakjubkan

Fotografi Arsitektur Seni Rupa bukanlah istilah yang sederhana untuk dipahami. Ini besar dan memerlukan dua konsep terpisah yang tidak sering digunakan bersama: fotografi arsitektur dan seni rupa. Sebelum kita masuk ke detailnya, mari kita gali dan cari tahu apa artinya terlebih dahulu.

Pertama-tama, ini melibatkan sebagian besar gambar bangunan, termasuk interior dan eksterior. Gambar fasad, jendela, kolom, tangga, dan detail arsitektur lainnya semuanya termasuk dalam kategori fotografi arsitektur.
Seni rupa berarti menyajikan suatu objek dengan cara yang berfokus terutama atau semata-mata pada sisi imajinatif, estetis, atau intelektualnya.

Secara keseluruhan, fotografi arsitektur seni rupa menghadirkan bangunan-bangunan yang mengelilingi kita dengan cara yang indah, harmonis, dan seringkali mengejutkan. Dalam banyak kasus, fotografi arsitektur bisa sangat abstrak.

Bidikan fotografi Arsitektur Seni Rupa dari gedung Oculus di New York, AS
Okulus. New York, AS. © 2018 Daria Huxley.

Bagi saya, mengambil foto arsitektur artistik adalah perjalanan yang menawan. Pada awalnya saya sering tidak tahu bagaimana akhirnya – selalu ada kegembiraan di dalamnya.

Titik awal bagi saya sebagai fotografer selalu subjek, dan saya bergerak dari geometri dan garis menuju emosi dan makna.
Mari lompat ke dalamnya dan jelajahi apa yang sebenarnya membuat beberapa gambar dalam domain Fotografi Arsitektur Seni Rupa menonjol dari yang lain.

10. Bagaimana Memilih Apa yang Akan Difoto

Pertama dan terpenting, persiapan adalah kuncinya. Pikirkan tentang apa yang mengelilingi Anda. Dimana kamu tinggal? Apakah Anda membuat beberapa rencana perjalanan atau akan segera berlibur?
Cari online di mana Anda berada atau ke mana Anda akan pergi dan lihat apa yang telah difoto di daerah Anda. Ada kemungkinan besar orang lain telah melakukan ini sebelum Anda, tetapi penelitian visual akan memberi Anda gambaran tentang subjek yang menarik dalam jangkauan Anda.
Temukan bangunan yang memiliki garis-garis menarik, bahkan mungkin sesuatu yang tidak biasa. Apakah ada cukup ruang di sekitar gedung? Apakah dapat diakses dari berbagai sudut?
Segera setelah Anda menemukan subjek yang layak – pilih hari yang tepat dan jelajahi!

Baca juga
10 Tips Bagus untuk Komposisi Fotografi Arsitektur yang Lebih Baik

9. Cahaya Adalah Sahabat Terbaikmu

Waktu tertentu dalam sehari tidak sepenting dalam seni rupa dan fotografi arsitektur abstrak seperti, katakanlah, dalam fotografi lanskap. Namun, cobalah menghindari sinar matahari tengah hari yang kuat dengan bayangan kontrasnya yang tinggi.
Salah satu keuntungan fotografi seni rupa adalah banyak pekerjaan yang dapat dilakukan pasca produksi untuk menyempurnakan tampilan dan nuansa gambar yang Anda ambil. Anda bahkan dapat membiarkan beberapa ketidaksempurnaan kecil saat memotret. Namun, tujuannya adalah memiliki bahan yang bagus untuk dikerjakan nanti.
Aturan umum pada dasarnya adalah untuk menghindari area yang terlalu terang dan kurang terang di bingkai Anda.

Bidikan fotografi arsitektur hitam dan putih dari fasad gedung Flatiron di New York
Bangunan besi. New York, NY, AS. © 2015 Daria Huxley.

8. Cara Memilih Pengaturan Kamera yang Tepat

Terlepas dari jenis kamera yang Anda gunakan, jangan hanya mengandalkan keberuntungan untuk mengambil foto yang bagus. Ada sejumlah langkah yang dapat Anda ambil untuk meningkatkan peluang Anda mengambil foto arsitektur seni rupa yang bagus secara digital.
Pertama-tama, pastikan kecepatan rana Anda cukup cepat. Anda tidak ingin pulang nanti, buka gambar dalam ukuran penuh di komputer Anda, perbesar dan sadari bahwa itu kabur. Gunakan tindakan pencegahan. Jika Anda berencana untuk memotret dalam cahaya rendah, bawalah tripod.
Seni Rupa adalah tentang kualitas tinggi. Tidak ada cara yang lebih baik untuk mencapai itu selain memiliki cukup fleksibel yang datang dengan format file RAW. Jika Anda tidak memiliki kamera yang dapat memotret dalam RAW, Anda harus mendapatkannya.
Saya selalu merekomendasikan pemotretan dalam RAW, tetapi dalam fotografi arsitektur seni rupa, ini mungkin salah satu saran terpenting untuk diikuti. Berbicara dari pengalaman, memotret arsitektur artistik sangat sulit dalam JPEG.
Jika Anda tidak memotret RAW, Anda membatasi diri Anda pada kurang lebih hasil persis seperti yang Anda lihat di layar kamera setelah Anda mengambil gambar, menyisakan sedikit ruang untuk interpretasi kreatif apa pun. Ini adalah kasus ketika teknis memang penting.

7. Bagaimana Menemukan Komposisi yang Seimbang

Jika ada satu hal yang dapat membuat atau menghancurkan Fotografi Arsitektur Seni Rupa Anda, itu adalah komposisi. Ini pada dasarnya adalah fitur paling penting dari sebuah gambar – komposisi dalam arsitektur artistik adalah gambar itu sendiri.

Baca juga
Cara Menggunakan HDR untuk Fotografi Real Estat (Langkah demi Langkah)
Bidikan hitam dan putih dari tangga spiral di kastil Ksatria Templar. Tomar, Portugal
Kastil Ksatria Templar. Tomar, Portugal © 2011 Daria Huxley. Seni Rupa

Segala sesuatu yang telah ditulis dalam buku, artikel, dan majalah tentang keseimbangan, arah, penempatan yang tidak terpusat, dan aturan emas adalah benar!
Rasa komposisi dalam fotografi berkembang dengan pengalaman dari waktu ke waktu. Cara yang baik untuk memfasilitasi proses ini adalah dengan membaca buku seni, mempelajari alam dan melihat banyak, banyak foto dan karya orang lain.
Saat Anda keluar memotret subjek Anda, apakah baik untuk bergerak. Lihatlah subjek Anda dari setiap sudut yang memungkinkan. Duduk, memanjat, bereksperimen dengan orientasi kamera vertikal dan horizontal. Ini adalah saat keajaiban terjadi!
Ambil banyak foto dari setiap sudut menarik yang bisa Anda temukan. Itu selalu lebih baik untuk memiliki lebih banyak pilihan untuk dipilih nanti, daripada melewatkan menemukan sisi yang sering mengejutkan dari subjek Anda.

6. Lebih Sedikit Lebih untuk Fotografi Arsitektur

Seperti dalam fotografi pada umumnya dan dalam Fotografi Arsitektur Seni Rupa khususnya, penting untuk memiliki ide sederhana di balik gambar Anda.
Potong apa pun yang tidak termasuk dalam bingkai.

Fotografi Arsitektur Seni Rupa: Pusat Kota. New York, AS
Pusat kota. New York, AS. © 2018 Daria Huxley.

Subjek yang berantakan menjadi berantakan dan mengganggu. Spanduk, iklan, wajah, dan teks yang dapat diidentifikasi harus dikecualikan. Fokus pada garis yang bersih, keseimbangan antara area terang dan gelap dan harmoni secara keseluruhan. Pada akhirnya, seni rupa adalah tentang keindahan estetika.

5. Bereksperimen Dengan Panjang Fokus untuk Menghindari Distorsi

Disarankan untuk menggunakan panjang fokus yang lebih panjang saat memotret arsitektur artistik. Saya sering menggunakan lensa prima 135mm untuk tujuan ini. Dengan cara ini Anda dapat menghindari distorsi dan mengambil detail yang belum tentu terlihat oleh mata dari kejauhan.
Sudut yang lebih lebar dapat digunakan untuk menangkap bangunan secara keseluruhan, atau untuk menunjukkan skala pemandangan. Untuk tampilan yang lebih lebar saya menggunakan lensa 35mm.
Sangat sering dalam arsitektur seni rupa hal-hal cenderung lebih pada sisi abstrak – dan itulah poin kami selanjutnya.

4. Buatlah Abstrak

Fotografi arsitektur seni rupa seringkali berjalan seiring dengan fotografi arsitektur abstrak.
Memotong benda apa pun yang biasa kita gunakan dalam kehidupan sehari-hari meninggalkan kita dengan misteri dan kejutan.

Baca juga
Bagaimana Memulai Dengan Fotografi Interior
Bidikan atmosfer dari tiga bangunan yang muncul dari Manhattan dalam kabut. New York, NY, AS
Manhattan dalam kabut. New York, NY, AS. © 2017 Daria Huxley.

Memutar kamera Anda secara terbalik dan menemukan sudut yang tidak biasa hanyalah salah satu teknik untuk mengubah foto arsitektur biasa menjadi karya abstrak. Lihatlah lebih dekat, perhatikan dan bersabarlah.
Anda dapat menemukan sisi mengejutkan baru dalam berbagai mata pelajaran. Inilah yang memberi foto arsitektur tampilan khas mereka: mereka menjadi sedikit tidak nyata bagi pemirsa.

3. Cobalah Memotret Fotografi Fine Art Hitam Putih

Ini mungkin masalah preferensi tetapi saya memotret arsitektur seni rupa hampir secara eksklusif dalam warna hitam dan putih. Bagi saya masuk akal untuk selalu memiliki komposisi dalam sorotan.
Sementara warna kadang-kadang dapat membantu menceritakan sebuah cerita dan menyampaikan pesan – dalam arsitektur abstrak, warna hanya bersifat pelengkap dan seringkali dapat diabaikan.
Pada akhirnya, ini semua tentang apa yang Anda ingin pemirsa fokuskan – dan warna bisa mengganggu. Namun, beberapa teknik toning split ringan dapat menambahkan sentuhan yang bagus pada gambar yang telah selesai, jika Anda memilih untuk melakukannya.

Bagaimana dengan Pasca Produksi?

Sementara apa yang Anda lakukan saat memotret arsitektur seni rupa abstrak itu penting, pasca produksi juga merupakan bagian besar dari prosesnya.
Ada banyak detail teknis untuk dibicarakan, tetapi untuk tujuan artikel ini saya akan menyoroti dua tip umum yang paling penting dan bermanfaat.

2. Gunakan Beberapa Lapisan untuk Bekerja Dengan Cahaya

Untuk karya arsitektur seni rupa saya selalu menggunakan Photoshop saat mengedit. Ini adalah alat yang paling kuat yang memungkinkan Anda untuk secara dramatis meningkatkan gambar Anda dalam berbagai cara.
Meskipun ini adalah topik terpisah yang besar untuk tutorial lain, saran utamanya adalah menduplikasi dan menyimpan informasi tentang gambar yang sudah Anda miliki.
Pastikan Anda selalu mengunci lapisan dasar di latar belakang sebagai referensi.

Fotografi Arsitektur Seni Rupa: Museo Soumaya. Kota Meksiko, Meksiko
Museo Soumaya. Kota Meksiko, Meksiko. © 2018 Daria Huxley.

Saya selalu membuat setidaknya satu salinan dari lapisan dasar saya dan hanya setelah itu saya memulai proses pengeditan.
Saya biasanya mulai dengan kecerahan keseluruhan dan penyesuaian eksposur dan kemudian perlahan-lahan beralih ke area lokal. Ide utamanya adalah untuk menyorot garis yang Anda ingin menjadi pusat perhatian dan menyingkirkan objek yang mengganggu.
Menggunakan lapisan sangat bagus untuk ini karena memungkinkan Anda untuk menutupi area yang ingin Anda biarkan tidak terpengaruh dan fokus pada hal-hal spesifik. Bagian ini mengingatkan saya pada lukisan dan di sini fotografi arsitektur benar-benar menjadi artistik!

Baca juga
Informasi Hukum Hak Cipta untuk Fotografi Arsitektur

1. Bagaimana Menambahkan Sentuhan Pribadi Anda ke Foto Seni Rupa Anda

Seni rupa tetaplah seni jadi jangan takut untuk menambahkan kepribadian Anda sendiri ke dalam karya Anda. Ini bukan fotografi dokumenter dan tidak perlu objektif.
Gunakan persepsi Anda sendiri untuk menambahkan sentuhan untuk melengkapi gambar Anda. Menambahkan aksen – misalnya burung, pesawat, dan objek udara lainnya dapat menambah kedalaman gambar dan memberikan referensi skala.
Jangan takut untuk mencoba sesuatu yang baru untuk menyampaikan ide atau pesan Anda. Terkadang satu hal kecil dapat membuat gambar berjalan jauh dan melampaui imajinasi Anda sendiri.

 Fotografi Arsitektur Seni Rupa: Halaman. Roma, Italia
Halaman. Roma, Italia. © 2016 Daria Huxley.

Previous

Next