12 Tips untuk Mengambil Fotografi Balita yang Bebas Masalah

Balita adalah kumpulan energi yang tak ada habisnya. Ini membuat fotografi balita semudah memotret Tasmanian Devil Looney Toon. Memotret objek bergerak selalu sulit dilakukan. Tambahkan sedikit ketidakpastian, perubahan suasana hati, dan sedikit pembangkangan yang sangat manis dan tugas itu tampaknya mustahil.

Tahun-tahun balita jelas merupakan salah satu yang paling sulit untuk difoto. Namun, balita berukuran pint memiliki beberapa kejenakaan menggemaskan yang ingin diingat orang tua. Dengan beberapa tips fotografi balita -dan banyak kesabaran – Anda dapat mengambil foto yang bagus dari tahun-tahun balita.

Foto seorang gadis berbaring di rumput
Foto oleh Jose Ibarra


12. Bersiaplah

Mendapatkan foto balita yang bagus dimulai dengan pekerjaan persiapan. Jika Anda memotret klien dan bukan anak Anda sendiri, itu dimulai dengan mengenal subjeknya. Tanyakan kepada orang tuanya apa yang disukai dan tidak disukai balita. Tanyakan jam berapa anak biasanya paling bahagia.

Bersiaplah untuk membawa beberapa alat peraga yang menyenangkan untuk ditarik jika diperlukan, seperti gelembung, boneka, atau pembuat kebisingan.

Pilih lokasi yang memungkinkan ruang untuk dijelajahi. Tetapi Anda mungkin ingin menghindari tempat di mana balita dapat melihat peralatan bermain. Kecuali jika Anda memang ingin berfoto di taman bermain.

Jika Anda memotret anak-anak Anda sendiri, maka Anda mulai dengan sebuah keuntungan. Pikirkan semua hal yang membuat anak Anda tertawa dan ingatlah hal itu saat Anda merencanakan foto.

11. Biarkan Opsi Anda Terbuka

Hindari pergi ke sesi foto dengan balita dengan gambaran yang tepat dalam pikiran Anda. Meskipun bagus untuk memiliki rencana sebelumnya, fotografer harus fleksibel dan sabar saat bekerja dengan balita. Jika rencana Anda tidak berhasil, sesuaikan bidikan dengan apa yang ingin dilakukan balita.

Pergilah ke sesi dengan beberapa ide, tetapi bersiaplah untuk menyimpang dari konsep asli tersebut.

Foto seorang gadis kecil dengan topi merah muda
Foto oleh Travis Grossen

10. Hindari Memotret Balita yang Lelah dan Lapar

Setiap orang cenderung menjadi rewel ketika mereka lelah dan lapar, dan semua emosi terasa jauh lebih besar ketika Anda masih kecil. Untuk sesi foto yang lebih lancar, hindari mengambil foto saat balita akan tidur siang, atau terlalu dekat dengan waktu tidur. Jika balita selalu rewel di malam hari, jadwalkan foto untuk pagi hari. Jam emas mungkin menawarkan cahaya yang luar biasa, tetapi senyum yang luar biasa lebih penting.

Sepanjang baris yang sama, pastikan balita tidak lapar. Mintalah orang tua membawa camilan – yang tidak berantakan – dan jika balita mulai rewel, istirahatlah untuk camilan.

9. Memotret Dari Ketinggian Ramah Balita

Balita melihat dunia secara berbeda dengan perawakannya yang kecil. Oleh karena itu, memotret mereka pada tingkat mata mereka membantu menangkap sedikit bagaimana mereka melihat dunia. Alih-alih memotret balita yang berdiri, berlutut, atau duduk, sehingga Anda sejajar dengan matanya. Ini menciptakan potret yang lebih intim dan mengurangi distorsi.

Namun, ini bukan aturan yang keras dan cepat untuk diikuti 100% setiap saat. Memotret semua foto Anda dari perspektif yang sama akan membuat semuanya terasa serupa.

Membiarkan balita duduk dan melihat ke kamera cenderung mencerahkan mata mereka karena wajah mereka lebih mengarah ke cahaya. Memotret mereka dari ketinggian mata Anda juga akan membuatnya terlihat lebih kecil dan menambahkan beberapa variasi ke dalam sesi.

8. Gunakan Kecepatan Rana Cepat

Fotografi balita memiliki lebih banyak kesamaan dengan fotografi olahraga daripada fotografi potret. Sebagian besar balita selalu bepergian, jadi pastikan untuk menggunakan kecepatan rana yang cepat. Bahkan ketika balita itu tetap duduk, dia mungkin memutar atau menggerakkan tangannya dengan cepat.

Gunakan kecepatan rana minimal 1/250 jika memungkinkan. Bukaan lebar dapat membantu Anda mencapai kecepatan rana yang cepat dalam pencahayaan terbatas. Ini juga dapat mengaburkan latar belakang untuk tampilan potret yang lebih tradisional. Mode autofokus terus menerus dan mode burst juga diperlukan untuk memotret balita.

Foto potret seorang gadis kecil di luar ruangan
Foto oleh Hillary K Grigonis

7. Pilih Lokasi di Naungan

Pemotretan jam emas sering kali dapat mengganggu waktu tidur, dan Anda berakhir dengan anak yang pemarah. Bekerja di tempat teduh atau di luar ruangan pada hari berawan akan membantu Anda mengikuti kejenakaan anak. Dengan cara ini, Anda tidak perlu khawatir jika mengubah posisi menyebabkan pencahayaan yang buruk. Kondisi teduh atau mendung juga memudahkan pemula atau orang tua untuk bekerja.

6. Saat Memotret di Dalam Ruangan, Atur Melalui Jendela

Potret di luar ruangan tidak selalu menjadi pilihan, tetapi itu tidak berarti Anda tidak memiliki kendali atas cahaya. Di dalam ruangan, diatur oleh jendela besar untuk memungkinkan cahaya paling banyak. Posisikan anak sehingga sisi atau wajahnya menghadap ke jendela. Jika Anda memotret anak yang sedang berbaring, hindari cahaya jendela yang mengenai kaki mereka.

Dengan cahaya jendela, Anda mungkin perlu menurunkan kecepatan rana ke 1/100, tetapi pastikan untuk menggunakan mode burst untuk mengambil beberapa bidikan dan memeriksa keburaman pada layar LCD.

Foto seorang gadis kecil di ladang bunga
Foto oleh Hillary K Grigonis

5. Mintalah Bantuan untuk Mendapatkan Senyuman Terbaik

Jika Anda memotret anak-anak Anda sendiri, wajah Anda akan diselipkan di belakang kamera, yang bukan merupakan tempat terbaik untuk mendapatkan senyuman. Mintalah bantuan seseorang yang disukai balita saat berada di dekatnya.

Mintalah orang ini melakukan hal-hal konyol di belakang atau tepat di samping kamera. Anda berdua akan mendapatkan senyuman dan meningkatkan kemungkinan bahwa balita akan benar-benar melihat ke kamera untuk beberapa pemotretan.

Saat memotret klien, saya sering meminta orang tua untuk berdiri di samping saya dan berbicara, bernyanyi, atau melakukan hal-hal konyol untuk mendapatkan senyuman itu. Dengan anak-anak saya sendiri, saya sering mendapatkan senyum terbaik ketika meminta nenek untuk datang dan membantu.

4. Pertahankan Sesi Bergerak

Balita memiliki rentang perhatian yang pendek dan seringkali kurang sabar. Jaga agar sesi foto tetap mengalir. Pindah cepat ke pose berikutnya atau ide berikutnya. Hindari mengambil terlalu banyak foto di satu tempat, atau Anda tidak akan punya waktu untuk mencoba ide lain sebelum kesabaran balita untuk foto habis.

Foto anak kecil berlari di lapangan
Foto oleh Hillary K Grigonis

3. Ikuti Petunjuk Balita

Beberapa foto balita terbaik yang saya ambil berasal dari membiarkan balita melakukan apa yang diinginkannya. Jika seorang balita ingin berlarian, meminta anak untuk duduk tidak akan membuat senyum lebar itu muncul.

Nyalakan mode burst kamera Anda, putar kecepatan rana lebih tinggi lagi, pastikan kamera dalam fokus otomatis berkelanjutan, dan potret balita yang berlari ke arah Anda.

Ambil apa yang ingin dilakukan balita dan bertukar pikiran tentang cara membuat apa pun yang lebih fotogenik. Misalnya, Anda bisa memindahkan balita ke lokasi yang lebih baik. Atau, gunakan preferensi itu untuk menginspirasi ide lain. Misalnya, balita yang sedang berlari mungkin hanya ingin bergerak – Anda dapat bertanya apakah dia ingin melompat.

2. Gunakan ‘Poses’ Aktif

Berpose adalah olahraga yang keliru untuk balita – Anda tidak dapat meminta balita untuk memegang tangannya dalam suatu posisi. Tapi, Anda bisa membuat beberapa skenario yang cenderung mengarah pada pose yang bagus. Kami membuat daftar ide berpose yang berbeda untuk anak-anak yang tidak suka duduk diam. Gunakan ide-ide seperti ini untuk membuat balita senang sekaligus mendapatkan foto yang bagus.

Balita mungkin tidak begitu mengerti apa yang Anda minta dari mereka, bahkan dengan pose yang lebih menyenangkan. Jadi, jangan takut untuk menunjukkan kepada mereka sendiri apa yang Anda ingin mereka lakukan.

1. Bekerja Dengan Alat Peraga yang Menyenangkan

Alat peraga bisa sangat membantu saat bekerja dengan balita. Pembuat kebisingan di dekat kamera, misalnya, bisa membuat mereka melihat ke arah kamera. Mainan favorit terkadang membantu selama sesi foto juga.

Gelembung sangat bagus dan cenderung memotret dengan baik, bersama dengan alat peraga seperti balon (pastikan balita tidak bisa menggigit balon!). Memberi balita penyangga untuk dipegang juga dapat membantu menjaga tangannya tetap diam.

Alat peraga juga dapat membantu menjaga balita tetap aktif. Balita yang duduk di ember atau keranjang tentunya tidak lari kemana-mana. Pastikan penyangganya aman dan balita tidak akan terluka saat mencoba keluar.

Foto seorang anak kecil dengan sepatu bot berjalan di jalan tanah
Foto oleh Daiga Ellaby

Pertanyaan Umum Fotografi Balita

Bagaimana Anda Memotret Balita di Dalam Ruangan?

Di dalam ruangan, menangkap foto tajam seorang anak yang selalu bergerak itu sulit. Jika memungkinkan, pindahkan balita ke jendela besar untuk mendapatkan cahaya yang lebih baik. Jika tidak, gunakan pengaturan ISO tinggi dan bukaan lebar (yaitu angka rendah). Cobalah salah satu ide berpose di bawah ini yang membuat anak (relatif) tetap diam, seperti tip lima atau enam.

Bagaimana Anda Memotret Anak Usia Satu Tahun?

Salah satunya adalah usia yang sulit untuk difoto. Tetapi tips fotografi balita yang sama di bawah ini juga berlaku untuk anak berusia satu tahun, serta bayi yang sudah bergerak. Bekerjalah dengan kejenakaan anak berusia satu tahun, bukan melawannya. Bersabarlah, dan gunakan pengaturan kamera yang akan Anda gunakan untuk memotret olahraga, bukan potret. Ingatlah bahwa Anda mungkin tidak mendapatkan pose tradisional saat melihat ke kamera, tetapi tidak ada yang lebih autentik daripada senyuman yang sesungguhnya.

Bagaimana Saya Membuat Balita Saya Bekerja Sama?

Penyuapan. Hanya bercanda. Cara terbaik untuk membuat balita mau bekerja sama dalam pengambilan gambar adalah dengan bekerja dengan kejenakaan mereka. Memaksa balita yang ingin berlari untuk duduk diam tidak akan menghasilkan senyuman. Jika Anda mendapatkan foto yang dilakukan oleh seorang profesional, pilih seseorang yang terbiasa bekerja dengan balita. Membawa makanan ringan atau mainan favorit dapat membantu. Namun, pastikan untuk menghindari penjadwalan foto tepat pada waktu tidur siang atau waktu tidur. Gunakan pengetahuan Anda tentang apa yang disukai dan tidak disukai anak Anda untuk membantu membuat foto berjalan semulus mungkin.

Jika Anda yang mengambil foto, baca terus untuk mengetahui tips fotografi balita lainnya yang akan membantu si kecil bekerja sama untuk foto.

Kesimpulan

Bahkan dengan semua tips fotografi balita terbaik, setiap sesi foto membutuhkan kesabaran dan fleksibilitas. Balita mungkin tidak mudah diajak bekerja sama, tetapi kenakalan itu juga yang dapat membantu menciptakan foto-foto yang menyenangkan dan tidak terduga. Dengan kesabaran dan trik yang cukup, Anda dapat mengambil foto yang bagus bahkan dari balita yang paling aktif sekalipun.

!function(f,b,e,v,n,t,s){if(f.fbq)return;n=f.fbq=function(){n.callMethod?
n.callMethod.apply(n,arguments):n.queue.push(arguments)};if(!f._fbq)f._fbq=n;
n.push=n;n.loaded=!0;n.version=’2.0′;n.queue=[];t=b.createElement(e);t.async=!0;
t.src=v;s=b.getElementsByTagName(e)[0];s.parentNode.insertBefore(t,s)}(window,
document,’script’,’https://connect.facebook.net/en_US/fbevents.js’);

fbq(‘init’, ‘791687440948046’);
fbq(‘track’, “PageView”);

Source link

Previous

Next