14 Tips untuk Memotret Fotografi Salju Terbaik Tahun Ini

Mereka yang tinggal di tempat yang turun salju di musim dingin tahu kegembiraan melihat kepingan salju pertama.

Saat semuanya menjadi putih, antusiasme kami terhadap fotografi tumbuh. Kami melihat dunia dengan cara yang benar-benar baru.

Namun fotografi salju bukanlah hal yang paling mudah, Anda harus mempersiapkannya. Kami mengumpulkan beberapa ide dan tip bagi Anda untuk mulai memotret foto di salju.

Adegan hutan bersalju
[Note: ExpertPhotography is supported by readers. Product links on ExpertPhotography are referral links. If you use one of these and buy something, we make a little bit of money. Need more info? See how it all works here.]


1. Gunakan Mode Prioritas Manual atau Apertur untuk Pemotretan

Mode manual memberikan kontrol penuh atas pengaturan Anda, yang dapat berguna karena memotret salju tidak terlalu mudah. Anda dapat memaksimalkan bidikan Anda dengan mengatur semuanya sesuai keinginan.

Tetapi jika Anda kedinginan, Anda mungkin ingin mengoperasikannya dengan penyesuaian kamera sesedikit mungkin. Anda dapat memilih mode prioritas apertur sebagai gantinya.

Ini masih memberi Anda kebebasan besar, tetapi Anda dapat lebih berkonsentrasi pada kedalaman bidang yang ingin Anda capai. Anda mengatur nilai apertur, lalu kamera menyesuaikan kecepatan rana dan ISO untuk Anda.

Pemandangan tertutup salju yang indah

2. Bidik Foto Salju dalam RAW

Anda harus memotret dalam RAW untuk sebagian besar jenis fotografi. Namun, ini bisa menjadi sangat penting dalam hal memotret salju.

Salju putih akan menjadi bagian paling terang dan paling disorot dari gambar Anda. Dan itu bisa mengisi hampir seluruh bingkai.

RAW adalah format lossless, tidak terkompresi yang berarti berisi paling detail. Itu membuat pasca-pemrosesan lebih mudah dan lebih efektif. Anda akan dapat menarik detail dari area terang.

Banyak balon udara panas terbang di atas lanskap bersalju

3. Andalkan Histogram Anda

Layar LCD Anda tidak akan menunjukkan warna dan detail gambar Anda secara akurat. Ini juga merupakan layar kecil yang membatasi seberapa baik Anda melihat foto Anda di dalamnya.

Inilah sebabnya mengapa Anda harus belajar cara membaca histogram Anda. Mereka menunjukkan secara ilmiah seberapa baik gambar Anda terekspos yang diperlukan untuk eksposur yang benar.

Ini bisa menjadi sangat penting dalam fotografi salju karena masalah kecerahan layar Anda mungkin menghasilkan gambar yang sama sekali tidak berguna.

Dengan mengandalkan histogram, Anda dapat melihat rentang dinamis nada. Ini membantu untuk menghindari overexposure atau underexpose gambar Anda.

Pemandangan tertutup salju yang indah

4. Pastikan untuk Mengatur White Balance yang Tepat

Menemukan keseimbangan putih yang benar bisa jadi rumit. Salju berwarna kebiruan jika tidak terkena sinar matahari langsung, karena saat itu memantulkan langit biru.

Anda mungkin ingin mengkompensasinya, jadi atur white balance Anda secara manual.

Anda dapat mengaturnya ke mode bayangan atau mengambil prasetel keseimbangan putih dari salju. Kedua teknik ini akan memberikan nada yang lebih hangat dan realistis.

Anda juga dapat mencoba kompensasi eksposur untuk menyeimbangkan biru atau abu-abu salju. Ini akan membutuhkan kompensasi +1 atau +2 stop. Ini membantu salju untuk tetap putih.

Ini mungkin menghasilkan gambar yang terlalu terang, tetapi gambar Anda akan menjadi lebih lembut. Dan Anda dapat mengambil kembali darinya selama pasca-pemrosesan.

Pohon tertutup salju yang indah di lanskap musim dingin

5. Gunakan Tudung Lensa dan Filter Polarisasi untuk Membatasi Pantulan

Salju memantulkan banyak cahaya, terutama dalam cuaca cerah. Hal ini dapat mengakibatkan kebocoran cahaya dan kekaburan atau pantulan yang tidak diinginkan pada gambar Anda.

Lensa Anda dilengkapi dengan tudung lensa. Ini adalah bagian dasar dari perlengkapan Anda, tetapi Anda mungkin tidak menggunakannya. Nah, untuk fotografi salju, Anda harus melakukannya.

Ini menghentikan suar lensa agar tidak masuk ke kamera Anda dan mencapai sensor. Selain itu, ini melindungi lensa Anda dari salju yang turun dan dampak fisik lainnya.

Solusi lain terhadap suar lensa adalah menggunakan filter polarisasi. Itu terletak di elemen depan lensa Anda, dan sama seperti tudung lensa, itu bisa melindunginya. Tapi ini bukan yang terbaik dari fungsinya.

Ini menghilangkan refleksi yang tidak diinginkan dan membantu menggelapkan permukaan yang cerah.

Dengan filter polarisasi melingkar, Anda dapat mengontrol kekuatan efek polarisasi. Ini membantu menjaga detail di area terang.

Seseorang yang memegang filter ND untuk fotografi salju

6. Bangun Pagi untuk Melihat Matahari Terbit yang Ajaib

Musim dingin bukanlah waktu yang paling bersinar sepanjang tahun. Tapi kita bisa cukup beruntung untuk memiliki beberapa hari yang cerah dengan salju, dan saat-saat ini ajaib!

Salju memantulkan cahaya dan berkilau. Itu indah sepanjang hari, tetapi di pagi hari Anda dapat menangkap cahaya yang nyata.

Jam emas tidak akan bertahan terlalu lama, jadi Anda harus bangun sebelum matahari terbit.

Bersiaplah di tempat yang ingin Anda bidik, dan tunggu sinar pertama datang!

Untuk ini, Anda harus mengikuti ramalan cuaca. Anda akan menyelamatkan diri dari beberapa putaran yang tidak perlu di pagi musim dingin yang berawan.

Pemandangan tertutup salju yang indah

7. Menangkap Matahari Terbenam dan Jam Biru untuk Menciptakan Kontras

Sama seperti matahari terbit, matahari terbenam sedikit berbeda di saat bersalju.

Langit merah dan kemudian jam biru akan membuat kontras yang menarik dengan putihnya salju.

Biasanya, tanah menjadi gelap terlebih dahulu dan langit tetap cerah sedikit lebih lama. Ini berubah di salju karena memantulkan sinar matahari terakhir juga dan kemudian cahaya bulan.

Tentu saja, pemandangannya tidak akan seputih terang seperti siang hari. Tetapi dapat meningkatkan fenomena ini selama pasca-pemrosesan.

Pemandangan tertutup salju yang indah

8. Tekankan Nada Musim Dingin untuk Mendapatkan Gambar Seperti Gambar

Salju mengubah nada segalanya. Permukaan putih menjadi lebih dominan daripada yang lain. Ini memberikan perubahan warna yang nyata.

Jika matahari tidak bersinar dan awan menyaring cahaya, seluruh pemandangan bersalju dapat muncul dalam warna abu-abu yang berbeda.

Gambar Anda hampir akan terlihat seperti Anda memotret dalam hitam putih.

Gunakan ini untuk membuat gambar fotografi salju seperti sketsa minimalis.

Pemandangan tertutup salju yang indah

9. Menangkap Bokeh Fotografi Salju

Bokeh adalah tambahan populer untuk setiap jenis fotografi. Memotret salju juga tidak terkecuali.

Untuk menciptakan bokeh, Anda memerlukan lensa cepat. Apertur lebar diperlukan untuk menciptakan bokeh. Atur di mana saja dari f/1.2 hingga f/1.8. Anda dapat mencoba dengan f-number yang sedikit lebih tinggi, tetapi interval ini adalah yang terbaik.

Lensa telefoto mungkin juga dapat menciptakan bokeh dengan f-number yang sedikit lebih kecil.

Saat salju turun, fokuskan kamera ke subjek Anda. Jika jauh dari Anda, bokeh yang diciptakan oleh kepingan salju akan muncul di latar depan. Jika subjeknya lebih dekat, itu akan berada di latar belakang.

Jika Anda menggunakan flash, kepingan salju mungkin lebih terlihat di latar depan.

Jika tidak, Anda memerlukan kecepatan rana yang cepat untuk membekukan kepingan salju di udara.

Pemandangan tertutup salju yang indah

10. Cobalah Fotografi Kepingan Salju untuk Menampilkan Keindahan Secara Detail

Cobalah fotografi makro musim dingin!

Ketika kita berbicara tentang fotografi salju, kita biasanya membayangkan pemandangan yang tertutup salju. Tapi dibutuhkan kepingan salju yang tak terhitung untuk membangun adegan ini.

Gunakan kamera Anda untuk menunjukkan keindahan dalam detailnya dan cobalah fotografi kepingan salju. Ini adalah cara yang bagus untuk memandu pemirsa Anda ke dunia ajaib yang bahkan tidak terlihat dengan mata telanjang.

Mantel, sarung tangan, atau topi seseorang dapat memberikan latar belakang yang bagus untuk kepingan salju yang jatuh. Permukaan yang lebih gelap dapat meningkatkan bentuk dengan indah.

Kepingan salju yang indah

11. Jaga agar Kamera Teraklimatisasi untuk Menghindari Merusaknya

Pergi dari tempat yang hangat ke tempat yang dingin akan mempengaruhi peralatan kamera Anda.

Dan kembali dari luar juga berisiko. Ini seperti saat Anda memakai kacamata dan langsung memanas saat Anda masuk. Hal yang sama terjadi pada lensa kamera Anda.

Kemudian kelembaban yang masuk ke dalam lensa Anda dapat menyebabkan jamur lensa yang jauh lebih sulit untuk ditangani daripada aklimatisasi.

Untuk menghindari hal ini, Anda perlu menyesuaikan peralatan Anda secara perlahan.

Gunakan tas zip-lock atau tas tahan air lainnya. Sebelum Anda kembali ke suhu kamar, letakkan kamera di dalamnya dan bawa ke dalam seperti ini.

Biarkan seluruh paket beberapa saat untuk menjaga kondensasi di bagian luar tas.

Kamera DSLR di tengah salju

12. Beli Rain Cover untuk Melindungi Kamera Anda

Salju tidak jauh berbeda dengan hujan. Itu juga air, hanya dalam bentuk yang berbeda. Tapi ketika sampai ke kamera Anda, itu bisa merendamnya seperti hujan.

Jika Anda memotret saat hujan salju, kami sarankan untuk menggunakan penutup hujan.

Kami menyarankan Anda untuk memilih Powerextra Professional Waterproof Camera Rain Cover.

Pemandangan tertutup salju yang indah

13. Persediaan pada Kain Microfiber dan Baterai Ekstra

Cuaca musim dingin yang dingin dapat menyebabkan banyak kelembapan masuk dan masuk ke kamera Anda. Anda harus membawa kain mikrofiber saat memotret foto salju.

Gunakan ini untuk membersihkan lensa dan bodi kamera Anda secara teratur. Mereka tidak akan menggores gigi Anda, sehingga Anda dapat membersihkannya dengan lembut.

Jika lembab duduk di kamera Anda, itu bisa membeku menjadi lapisan es tipis dan Anda pasti tidak menginginkannya.

Belum lagi jamur lensa yang bisa ditimbulkan jika masuk ke dalam.

Selain itu, cuaca dingin membuat baterai Anda cepat habis. Selalu simpan setidaknya satu ekstra di saku Anda. Jika memungkinkan, letakkan di dekat tubuh Anda agar tetap hangat.

Tampilan jarak dekat dari seorang fotografer yang memotret foto salju

14. Jangan Biarkan Cuaca Menghentikan Anda

Salah satu tips fotografi salju paling dasar yang dapat kami berikan kepada Anda adalah mempersiapkan cuaca.

Mungkin terdengar konyol pada awalnya, tetapi begitu Anda berada di luar, Anda akan melihat ada baiknya memiliki pengingat.

Saat cuaca dingin melanda, kami suka tinggal di dalam dan menikmati suhu kamar. Tapi jangan biarkan cuaca menghentikan Anda!

Di sebagian besar wilayah, salju jarang terjadi, dan memberikan pemandangan dunia yang unik. Gambar lanskap bersalju lebih jarang daripada jenis lainnya. Gunakan periode ini untuk memotret gambar yang luar biasa.

Ini juga waktu yang tepat untuk fotografi jalanan. Orang berperilaku sedikit berbeda dalam lingkungan yang berubah.

Mereka dapat berjuang dengan berjalan di salju. Atau nikmati diri mereka sendiri dan bangun manusia salju bersama anak-anak di tempat yang paling tidak terduga. Fokus pada momen-momen yang tidak biasa ini dan gunakan untuk bercerita.

Untuk ini, Anda harus berpakaian berlapis-lapis agar tetap hangat. Kenakan mantel hangat, syal, dan topi. Kenakan sarung tangan yang memungkinkan Anda menekan tombol pada kamera dan menggunakan layar sentuh ponsel Anda.

Salju bisa sangat mengkilap, jadi dalam cuaca cerah, disarankan untuk memakai kacamata hitam untuk mencegah kebutaan salju.

Seorang fotografer di lanskap tertutup salju yang indah

Kesimpulan

Salju bukanlah subjek yang mudah ditangkap.

Memang memerlukan beberapa persiapan teknis, tetapi semoga tips fotografi salju kami dapat membantu Anda untuk menguasainya.

Pastikan untuk mempersiapkan diri dan kamera Anda untuk cuaca.

Dan jangan lupa untuk membawa tas kamera Anda bahkan untuk jalan-jalan kecil karena Anda mungkin menemukan keindahan di setiap sudut!

!function(f,b,e,v,n,t,s){if(f.fbq)return;n=f.fbq=function(){n.callMethod?
n.callMethod.apply(n,arguments):n.queue.push(arguments)};if(!f._fbq)f._fbq=n;
n.push=n;n.loaded=!0;n.version=’2.0′;n.queue=[];t=b.createElement(e);t.async=!0;
t.src=v;s=b.getElementsByTagName(e)[0];s.parentNode.insertBefore(t,s)}(window,
document,’script’,’https://connect.facebook.net/en_US/fbevents.js’);

fbq(‘init’, ‘791687440948046’);
fbq(‘track’, “PageView”);

Source link

Previous

Next