Apertur Terbaik Untuk Fotografi Makanan

Berapa aperture terbaik untuk fotografi makanan? Itu pertanyaan yang saya dengar sepanjang waktu.

Jawaban singkatnya adalah, itu tergantung pada beberapa hal. Namun, tujuan akhir Anda adalah untuk selalu memastikan ‘subjek utama’ Anda cukup fokus sehingga pemirsa dapat membuat koneksi.

Izinkan saya memandu Anda melalui beberapa hal untuk dipikirkan saat memilih aperture terbaik untuk fotografi makanan dan melalui beberapa contoh.

Pastikan untuk membaca rekap di bagian akhir untuk kesimpulan utama.

Apertur Terbaik Untuk Fotografi MakananApertur Terbaik Untuk Fotografi Makanan

Untuk Menentukan Apertur Terbaik Untuk Fotografi Makanan, Pikirkan Tentang:

Untuk mendapatkan fotografi makanan yang paling hebat dan indah, Anda perlu memikirkan beberapa hal.

Masalah dengan saya hanya memberi tahu Anda aturan yang keras dan cepat adalah bahwa itu menyisakan sedikit ruang untuk kreativitas atau bagi Anda untuk menemukan gaya Anda. Dan begitulah cara saya berguling. Jika Anda terbiasa dengan blog saya, Anda akan tahu bahwa saya bertujuan untuk memberdayakan Anda sehingga Anda dapat membuat pilihan yang tepat.

Saat memutuskan aperture apa dalam fotografi makanan yang harus Anda gunakan, berikut adalah daftar singkat hal-hal yang ingin Anda pikirkan:

  • Konsep apa yang Anda potret? Apa jenis suasana hati Apakah itu?
  • Berapa banyak subjek dalam bingkai? Apakah penting untuk melihat semuanya?
  • Sudut apa apakah kamu sedang syuting? Bukaan akan berbeda untuk overhead vs 45 derajat.
  • Apakah yang jarak dari subjek ke lensa Anda? Itu akan mempengaruhi Depth of field (DoF).
  • Itu lensa yang Anda gunakan untuk memotret akan berpengaruh baik pada panjang fokus dan DoF.
  • Apa milikmu tersedia cahaya Suka? Itu mungkin menentukan pilihan aperture Anda.
  • Apakah Anda sedang memotret a proyek pribadi, atau apakah itu pekerjaan klien?
  • Dimana Bidang Fokus mengenai subjek Anda?
Baca juga
99 Tips Fotografi Makanan Untuk Memukau Anda

Sekarang Anda akan melihat ada banyak variabel. Tetapi seiring waktu, hal-hal ini akan menjadi kebiasaan bagi Anda.

Mari kita bahas masing-masing poin ini.

Mood dan Arah Kreatif Mempengaruhi Pilihan Aperture Anda

DoF yang dangkal adalah pilihan komposisi yang membantu Anda berpindah ke bagian terpenting bingkai.

Ini juga akan terkait dengan berapa banyak mata pelajaran yang Anda miliki.

Jika Anda mengambil gambar adegan meja besar, pertemuan pecinta kuliner, kemungkinan ada cerita yang lebih kecil dalam keseluruhan gambar. Jadi untuk memastikan pemirsa terhubung dengan semua itu, Anda mungkin tidak ingin mengambil gambar super dangkal.

Sekarang itu tidak berarti bahwa Anda akan memotret lubang yang lebih kecil (jumlah yang lebih besar f berhenti) tapi mungkin dimulai dengan sekitar f / 4.5 dan bekerja dari sana.

Anda juga harus memikirkan tentang * jika * DoF yang dangkal membantu menyampaikan suasana hati yang ingin Anda sampaikan.

Di sini kita memiliki DoF vs lebih fokus. Rasakan bagaimana cara menyampaikan hal-hal yang berbeda.

Jumlah Subjek yang Anda Miliki Mempengaruhi Pilihan Apertur

Hal terbesar yang perlu dipikirkan di sini adalah, apakah penting untuk melihat semua subjek dalam bingkai Anda? Dan itu kembali ke arah kreatif pengambilan gambar.

Ini bisa menjadi pilihan komposisi yang kuat untuk memiliki DoF, atau blur, jika Anda hanya memiliki satu subjek.

Sekarang, jika penting untuk melihat subjek lain dalam bingkai, pikirkan tentang pentingnya subjek tersebut. Apakah mereka mendukung mata pelajaran atau acara utama? Jawabannya akan membantu Anda memikirkan tentang bagaimana mereka perlu fokus dan oleh karena itu aperture apa dalam fotografi makanan yang akan dibidik.

Kedua bidikan ini memiliki sejumlah subjek. Beberapa dari mereka saya ingin semua fokus, yang lain baik-baik saja menjadi fokus yang dangkal. Itu adalah bagian dari keputusan kreatif untuk kisah pengambilan gambar.

Apertur Terbaik Untuk Fotografi MakananApertur Terbaik Untuk Fotografi Makanan

Kelas master

Curi Rahasia Komposisi Saya

Sudut Overhead Lebih Baik Dengan Bukaan Lebih Kecil

Arti lubang yang lebih kecil f / 5.6 daripada mengatakannya f / 1.8. Dan alasannya adalah dengan bidikan overhead dan flatlays, kami ingin melihat sebagian besar gambar dalam fokus.

Baca juga
11 Saran Fotografi Makanan Makro Untuk Foto Tajam dan Indah

Dengan fotografi makanan, duduk untuk makan adalah sesuatu yang sering kita lihat. Dan semua makanan kita menjadi fokus.

DoF akan memengaruhi bagaimana fokus subjek Anda bergantung pada tingginya.

Menurut pendapat saya, ada lebih banyak pilihan kreatif bukaan dengan sudut 45 derajat daripada di atas kepala.

Sebagai titik awal dengan sudut overhead, gunakan aperture f / 4.5 – f / 5.6. Periksa apa yang menjadi fokus dan lanjutkan dari sana.

Catatan – hanya karena saya memiliki preferensi ini, tidak berarti Anda tidak boleh menjelajah. Selalu jelajahi. Begitulah cara Anda menemukan gaya Anda.

Apertur Terbaik Untuk Fotografi MakananApertur Terbaik Untuk Fotografi Makanan

Jarak Anda Dari Subjek Akan Mempengaruhi Aperture Anda

Begitulah cara kerja DoF.

Depth of field adalah jarak antara objek terdekat dan lebih jauh yang berada dalam fokus tajam yang dapat diterima.

Wiki

Inilah alasan terbesar mengapa tidak ada aturan selimut untuk aperture terbaik untuk fotografi makanan. Karena jarak antara subjek Anda dan kamera memengaruhi DoF, itu akan berubah di setiap pengaturan.

Singkatnya, semakin dekat Anda ke subjek, semakin dangkal aperture Anda.

Jika Anda berada jauh dari subjek, Anda dapat memotret aperture yang lebih besar (angka yang lebih kecil seperti f / 1.8) dan tidak memiliki DoF yang super dangkal.

Apabila menyangkut pemandangan restoran, jadi menangkap bidikan interior dan suasana hati, biasanya saya berada jauh dari subjek. Oleh karena itu saya bisa memotret pada lubang seperti f / 2.8.

Saat saya memotret lebih banyak fotografi makanan editorial, saya suka memulai dengan aperture f / 4.5 – f / 8 (tergantung lensanya juga).

Lensa yang Anda Bidik Akan Mempengaruhi DoF dan Aperture Anda

Dengan fotografi makanan, saya biasanya suka menjelajahi subjek dengan sepasang lensa prima. Biasanya, ini adalah Nikkor 85mm 1.8, Nikkor 105mm 2.8 Micro, dan 50mm.

Dengan setiap lensa, Anda akan melihat bahwa DoF berubah. Setiap lensa memiliki nuansa dan tampilan kecilnya sendiri. Yang akan mengubah tampilan gambar pada aperture yang berbeda. Bagaimana lensa menangkap cahaya juga dapat mengubah dan memengaruhi tampilan bidikan.

Baca juga
Semua Tentang Mode Kamera Untuk Fotografer Makanan Pemula

Sekarang, jika Anda memikirkannya, lensa makro Anda unik karena memiliki jarak pemfokusan minimum yang sangat kecil. Saat Anda bisa mendekat, apertur Anda akan terlihat sangat berbeda. Mengingat DoF dipengaruhi oleh jarak.

Untuk bidikan makro, Anda bisa memotret f / 16 – f / 22 dan masih banyak buram. Semuanya akan tergantung pada jarak Anda.

Jika Anda ingin membaca selengkapnya tentang cara mendapatkan bidikan makro fokus, lihat posting itu.

Apertur Terbaik Untuk Fotografi MakananApertur Terbaik Untuk Fotografi Makanan

Cahaya Yang Tersedia Akan Mendikte Bukaan yang Anda Bidik

Jika Anda tidak menguasai dasar-dasar fotografi, izinkan saya rekap cepat.

Bukaan diafragma lebih besar, (angka kecil seperti f / 2.8), biarkan lebih banyak cahaya masuk. Bukaan lebih kecil, (angka lebih besar seperti f / 8), biarkan lebih sedikit cahaya masuk.

Untuk memahami cara kerja aperture, Anda dapat membaca posting saya tentang segitiga eksposur.

Jika Anda memotret dalam situasi di mana Anda tidak memiliki banyak cahaya, memiliki aperture yang lebih besar berarti Anda akan membiarkan lebih banyak cahaya masuk ke kamera. Terkadang di lokasi, Anda dipaksa untuk membidik dengan apertur yang lebih besar jika Anda menggunakan cahaya alami dan tidak memiliki tripod.

Apertur Terbaik Untuk Fotografi MakananApertur Terbaik Untuk Fotografi Makanan

Panduan Cahaya Alami

Hilangkan tebakan dari cahaya alami!

Tidak peduli seberapa bagus subjek atau komposisinya, bidikan buram tidak sebagus bidikan tajam dalam fotografi makanan. Jadi, aperture terbaik dalam situasi ini adalah yang memungkinkan jumlah cahaya paling banyak masuk ke kamera tanpa menimbulkan noise atau goyangan kamera.

Jika Anda memang memiliki tripod, dan saya sarankan untuk memeriksa Panduan Tripod Utama saya jika tidak, maka Anda dapat memotret pada kecepatan rana yang lebih lambat. Artinya, Anda dapat kembali memilih bukaan berdasarkan pilihan kreatif.

Apertur Terbaik Untuk Fotografi MakananApertur Terbaik Untuk Fotografi Makanan

Pekerjaan Klien Biasanya Membutuhkan Aperture yang Lebih Kecil dalam Fotografi Makanan

Ini akan tergantung pada jenis pekerjaan klien, tetapi pekerjaan editorial, advertorial dan komersial untuk majalah dll membutuhkan makanan sebagai fokus.

Ringkasan foto biasanya akan menguraikan bahwa makanan perlu menjadi fokus. Terutama sang pahlawan. Biasanya dengan kemasan juga, lubang yang sangat kecil akan dibidik. Bahkan f / 22.

Baca juga
5 Benda Sehari-hari yang Tidak Pernah Anda Pikir Gunakan untuk Membentuk Cahaya Alami

Klien ini mencoba menjual FMCG, (Fast Moving Consumer Goods seperti yang Anda temukan di bagian freezer supermarket), atau majalah. Jadi makanan benar-benar harus menjadi fokus.

Apertur Terbaik Untuk Fotografi MakananApertur Terbaik Untuk Fotografi Makanan

Biasanya saya menembak f / 8 – f / 16. Ini juga akan ditentukan oleh lensa yang saya gunakan. Jadi ini bukanlah aturan yang keras dan cepat.

Kesimpulan Anda di sini adalah menggabungkan sudut dan pilihan lensa untuk membidik dengan aperture yang memungkinkan semua makanan menjadi fokus. Penempatan dalam bingkai juga akan berpengaruh.

Kami telah membahas banyak hal di sini. Mari kita telusuri rincian kapan harus memotret apertur besar dan kapan memotret apertur kecil.

Bagaimana Bidang Fokus Menyentuh Subjek Anda

Ini adalah konsep yang lebih maju, tetapi penting untuk memahami bagaimana hal ini memengaruhi fokus dalam bingkai Anda.

Bidang fokus adalah ‘bidang’ dua dimensi di depan kamera pada titik fokus. Bidang ini akan memberi Anda fokus paling tajam pada kedalaman bidang tertentu.

Singkatnya, bagaimana bidang fokus menyentuh subjek Anda akan memengaruhi apa yang ada dalam fokus. Jika Anda membidik pada aperture dangkal, lebih banyak yang tidak fokus. Dalam kasus ini, Anda akan memilih apertur lain agar lebih fokus.

Untuk melihat lebih dalam tentang konsep ini, lihat posting ini di Plane Of Focus.

Kapan Memotret Dengan Apertur Lebih Besar

Berikut adalah beberapa skenario di mana Anda mungkin membidik pada aperture besar seperti f / 1. 8- f / 3.5

  • Pemotretan di lokasi di restoran menangkap bidikan suasana. Ada cahaya sedang hingga rendah dan Anda jauh dari subjek Anda.
  • Anda jauh dari subjek pahlawan makanan dan ingin memiliki kedalaman bidang yang dangkal di latar belakang.
  • Jika Anda terjebak dalam situasi di mana cahaya redup dan Anda tidak memiliki tripod, tetapi Anda harus mengambil gambar.
  • Hanya ada satu subjek dan Anda ingin latar belakang tidak fokus.
  • Bidang fokus mengenai subjek secara langsung memberikan fokus tajam.
  • Anda ingin membuat pernyataan kreatif dan tidak keberatan bagian dari pahlawan Anda tidak fokus.
Apertur Terbaik Untuk Fotografi MakananApertur Terbaik Untuk Fotografi Makanan

Kursus Gratis

Ambil Foto Lebih Baik dalam 7 Hari

Kapan Melakukan Pemotretan Dengan Apertur Lebih Kecil

Berikut adalah beberapa skenario di mana Anda mungkin membidik pada aperture kecil seperti f / 5.6 – f / 16

  • Anda memotret flatlays atau overhead shot.
  • Apakah melakukan pekerjaan klien di mana persyaratannya adalah memfokuskan semua makanan.
  • Anda sangat dekat dengan subjek Anda, dan efek DoF lebih besar.
  • Memotret bidikan makro dan dengan lensa makro close up.
  • Anda memiliki banyak subjek dan subjek pendukung yang tidak dapat sepenuhnya keluar dari fokus.
  • Bidang fokus Anda mengenai berbagai bagian subjek / bingkai.
Baca juga
Fotografi Cahaya Alami: Cara Memanipulasi Di Rumah

Contoh My Go-To Aperture Dalam Fotografi Makanan

Dan kalau-kalau Anda penasaran dengan apa yang ingin saya potret, berikut adalah beberapa contohnya. Untuk:

Editorial biasa dengan lensa non-makro, saya cenderung mulai memotret di antaranya f / 4.5 – f / 5.6.

Di sini saya memotret dengan lensa potret 85mm pada aperture f / 5.6. Saya ingin seluruh pahlawan menjadi fokus, serta kacamatanya, dan mengikuti DoF yang dangkal dari sana.

Apertur Terbaik Untuk Fotografi MakananApertur Terbaik Untuk Fotografi Makanan
Apertur Terbaik Untuk Fotografi MakananApertur Terbaik Untuk Fotografi Makanan

Tembakan makro, saya cenderung membidik sekeliling f / 5.6 – f / 8 dan seterusnya.

Gambar ini dibidik pada f / 13. Karena saya cukup dekat, saya harus memikirkan tentang bagaimana jarak memengaruhi DoF dan membidik pada aperture yang lebih kecil untuk mendapatkan fokus sebanyak yang diperlukan.

Pekerjaan klien di mana makanan harus menjadi fokus, f / 8 – f / 16.

Pertunjukan ini menggunakan lensa potret 85mm saya dan membidik pada f / 9.0 untuk memastikan seluruh bagian atas kue berada dalam fokus.

Apertur Terbaik Untuk Fotografi MakananApertur Terbaik Untuk Fotografi Makanan

Saya ingin tahu apakah Anda memiliki aperture untuk pemotretan! Beri tahu saya di komentar di bawah.

<!–

–>

Previous

Next