Bagaimana Melakukan Fotografi Panning (8 Tips Berguna)

Panning adalah cara yang bagus untuk menyiratkan gerakan dalam fotografi Anda. Teknik ini dapat digunakan untuk menciptakan kesan gerak dalam fotografi Anda berkat kombinasi subjek yang tajam dan latar belakang yang kabur.

Mengetahui cara menggeser untuk menangkap gerakan tidak sesulit yang Anda bayangkan. Dalam posting ini, kami akan mengajari Anda cara melakukan fotografi panning

Apa Itu Panning?

Panning adalah teknik di mana Anda menggeser kamera Anda saat melacak subjek yang bergerak. Dengan melakukannya, Anda mendapatkan subjek yang fokus, tetapi latar belakang buram. Ini memberi gambar perasaan gerakan dan kecepatan. Dalam beberapa kasus, bahkan membuat gambar terlihat hampir halus.

Bidikan panning seorang pria bermain skateboard melalui kota di malam hari
Teknik panning memberikan fotografi efek gerak. Foto oleh Alex wong

Menggeser Vs. Gerakan Buram

Seringkali saat Anda memotret, Anda dan subjek sama-sama tidak bergerak; Anda menunjuk dan Anda menembak. Namun, jika subjek bergerak dan Anda menggunakan kecepatan rana yang relatif lebih rendah, Anda akan menangkap subjek dengan gerakan kabur.

Panning sangat berbeda dengan fotografi motion blur karena subjek utama yang Anda lacak memiliki motion blur yang minimal. Sebaliknya, subjek relatif diam saat bergerak saat latar belakang bergerak. Untuk mendapatkan efek ini, Anda perlu menggeser kamera Anda dengan subjek yang bergerak saat mengambil bidikan.

Latar belakang kabur, yang hampir tampak bergaris, memberikan kesan gerakan pada gambar. Mari kita lihat bagaimana mencapai efek ini.

Foto panning mobil balap saat senja melaju di trek balap
Latar belakang kabur hampir tampak bergaris-garis pada gambar panning. Foto oleh toine G

1. Sikap Baik Adalah Kuncinya

Cara Anda berdiri adalah salah satu faktor terpenting dalam menciptakan keberhasilan bidikan panning. Ikuti tips sederhana ini untuk menguasai teknik panning:

  1. Berdiri tegak dan letakkan kaki Anda selebar bahu;
  2. Jangan gerakkan kakimu saat Anda menggeser;
  3. Putar ke arah subjek Anda ke arah mereka berasal (ingat untuk menjaga armada Anda tetap ditanam). Letakkan jari telunjuk Anda dengan ringan pada tombol rana;
  4. Ikuti subjek Anda di jendela bidik saat mereka bergerak lebih dekat dengan Anda;
  5. Putar tubuh Anda untuk melacak subjek; ini berarti memutar tubuh Anda dengan kecepatan subjek yang sama, ke arah yang sama, sambil menjaga kaki Anda tetap kokoh; dan
  6. Tekan rana saat mereka melintas di depan Anda sambil terus mengikuti mereka dengan kamera Anda.
Baca juga
Software Edit Foto Terbaik Tahun 2019 | FotoBlog

2. Gunakan Kecepatan Rana Lambat

Atur kamera Anda ke mode prioritas rana untuk mendapatkan hasil terbaik. Pilih kecepatan rana yang cukup lambat, relatif terhadap kecepatan subjek.

Anda harus bereksperimen untuk mendapatkan pengaturan kecepatan yang tepat untuk mencapai efek yang Anda inginkan. Beberapa tips meliputi:

Subyek Contoh Kecepatan Rana (s)
Lambat Pengendara sepeda atau pelari yang bergerak lambat 1/4 hingga 1/15
Moderat Mobil atau sepeda di jalan kota 1/15 hingga 1/30
Cepat Mobil yang bergerak cepat 1/60 hingga 1/125

Anda perlu berlatih dengan kecepatan rana yang bervariasi untuk mempelajari lebih lanjut tentang kecepatan mana yang dapat mencapai efek yang Anda inginkan.

Jika gambar Anda menjadi over atau under-exposed, gunakan tombol kompensasi eksposur untuk memperbaiki eksposur.

Foto panning hitam putih dari mobil VW Beetle yang sedang bergerak
Bereksperimenlah dengan kecepatan rana yang berbeda untuk melihat mana yang memberi Anda efek panning yang Anda inginkan. Foto oleh Matthias Meyer

3. Panning dan Motion Blur

Selain menambahkan keburaman gerakan ke latar belakang, berbagai kecepatan rana juga akan memengaruhi keburaman gerakan subjek Anda.

Kecepatan rana yang lebih lambat menciptakan kekaburan gerakan pada setiap bagian subjek yang bergerak. Misalnya, jika Anda menggunakan kecepatan rana yang lebih lambat saat memotret seorang pelari, itu akan memburamkan kaki mereka yang bergerak tetapi menjaga tubuh mereka tetap fokus.

Anda mungkin atau mungkin tidak menginginkan efek itu, jadi Anda harus bereksperimen. Ambil beberapa gambar pada kecepatan rana yang bervariasi dan tuliskan kecepatan mana yang menghasilkan efek apa.

Foto panning seorang wanita yang sedang joging
Menggunakan kecepatan rana yang lebih lambat akan memburamkan elemen bergerak apa pun dalam foto, seperti gerakan kaki pelari ini. Foto oleh Filip Mroz di Unsplash.

4. Fokus Secara Manual pada Subjek

Sekarang setelah Anda mengetahui beberapa dasar tentang cara menggeser, mari kita bahas fokus.

Anda mungkin ingin subjek Anda terfokus dan latar belakang kabur. Tapi bagaimana Anda menjaga subjek Anda tetap fokus?

Tentu saja, Anda dapat menggunakan fokus otomatis tetapi itu mungkin tidak berhasil. Jadi, Anda harus memfokuskan secara manual—inilah yang menjadi sedikit rumit.

Anda harus fokus secara manual pada posisi yang telah ditentukan di depan Anda, untuk menebak atau memperkirakan di mana Anda akan memotret. Untuk melakukannya dengan benar, Anda harus mengikuti dua langkah berikut:

  • Tentukan (alias tebak) titik di mana gerakan mungkin terlihat paling baik saat subjek Anda lewat di depan Anda; dan
  • Fokuskan kamera secara manual pada titik tersebut sebelum subjek Anda mencapai titik tersebut.

Jika Anda memiliki keyakinan penuh pada fokus otomatis kamera Anda, lanjutkan dan atur ke fokus otomatis berkelanjutannya. Itu memungkinkan jendela bidik kamera untuk menggunakan beberapa titik referensi fokus untuk memprediksi (alias menebak) dan melacak subjek Anda.

Jika semua itu berhasil, Anda harus mendapatkan setidaknya beberapa bidikan bagus dengan subjek dalam fokus!

5. Gunakan Mode Pemotretan Beruntun

Kamera digital saat ini dapat dengan cepat memotret pada enam frame per detik, jika tidak lebih, menggunakan mode pemotretan bersambungan.

Sebaiknya atur kamera Anda ke mode pemotretan bersambungan saat melakukan panning. Dengan melakukannya, Anda meningkatkan peluang untuk mendapatkan gambar yang sangat baik dan subjek yang fokus.

Foto panning dari sebuah moped yang berjalan di sepanjang jalan
Atur kamera Anda ke mode pemotretan bersambungan untuk mendapatkan foto panning yang luar biasa. Foto oleh Nathan Salt dari Pexel.

6. Panning dan Stabilisasi Gambar

Jika lensa Anda memiliki stabilisasi gambar (IS), Anda mungkin ingin menonaktifkannya saat melakukan panning.

Ini karena stabilisasi gambar dirancang khusus untuk melawan gerakan dan getaran kamera; yang merupakan perilaku yang dimaksudkan saat melakukan panning.

Satu-satunya waktu ketika Anda harus membiarkan stabilisasi gambar AKTIF adalah jika lensa Anda memiliki mode stabilisasi gambar lanjutan. Misalnya, beberapa kamera Canon memiliki mode IS 2, yang dirancang khusus untuk digunakan dengan panning. Ia bekerja dengan mengabaikan gerakan ke arah panning sambil melawan gerakan kamera lainnya.

Pada kamera Nikon, mode Normal Vibration Reduction (VR) dapat mendeteksi panning, kemudian akan mencoba untuk tidak melawan gerakan kamera yang dimaksudkan yang diciptakan oleh panning.

Foto panning mobil sport yang melaju di sepanjang jalan di malam hari
Matikan stabilisasi gambar lensa Anda untuk mendapatkan hasil panning terbaik. Foto oleh toine G di Unsplash.

7. Gunakan Flash Sinkronisasi Tirai Belakang

Untuk memperkuat keburaman gerakan dan membuat subjek membeku dalam gerakan pada saat yang bersamaan, gunakan lampu kilat sinkronisasi tirai belakang.

Teknik lampu kilat ini menembakkan lampu kilat menjelang akhir eksposur Anda—tepat sebelum rana ditutup.

Kecepatan rana lambat yang disarankan untuk panning akan mengaburkan gerakan sementara lampu kilat tirai belakang membekukan subjek menjelang akhir eksposur Anda. Anda juga mendapatkan aliran cahaya yang sangat keren ke arah yang berlawanan dari gerakan subjek.

Bidikan panning yang diambil dengan flash sinkronisasi belakang seorang penari
Foto oleh Edgar_Pereira

8. Latih Panning Anda

Rahasia sukses panning sederhana: latihan.

Buat rencana untuk latihan Anda. Pertimbangkan berapa banyak waktu yang dapat Anda dedikasikan, ditambah kapan dan di mana Anda bisa memotret. Panning bukanlah keterampilan yang sangat mudah untuk diperoleh, tetapi latihan akan membantu Anda meningkatkan dan menyempurnakannya.

Memotret banyak gambar. Butuh banyak tembakan untuk mendapatkan satu yang bagus. Bereksperimenlah dengan pengaturan Anda dan potret ulang jika perlu. Ini membantu untuk berlatih di tempat di mana ada banyak subjek bergerak, seperti jalan yang sibuk.

Ini juga merupakan ide yang baik untuk meninjau gambar Anda saat Anda sedang berlatih; ini akan membantu Anda untuk meninjau apa yang berhasil dan apa yang tidak.

Artikel ini ditulis oleh Arthur Berlin, dari BeArt-Preset, Preset Lightroom dan Action Photoshop Toko untuk fotografer profesional dan pemula.

Sekarang setelah Anda mempelajari kiat-kiat ini untuk foto yang memukau, Anda menjadi fotografer yang lebih baik.

Terjamin.

Namun faktanya, perjalanan tidak berhenti sampai di situ. Ada lebih banyak tips, trik, dan rahasia–semuanya akan membantu Anda mengambil foto yang indah.

Dan jika Anda ingin mempelajari semua rahasia ini, saya sarankan Anda mendaftar ke buletin PhotoBlog. Kami mengirimkan pelanggan kami segala macam hal hebat–termasuk tips, trik, dan rahasia, langsung dari para ahlinya. Semua untuk membantu Anda mengambil foto kelas dunia.

Apakah saya menyebutkan bahwa itu semua benar-benar GRATIS?

(Oh, dan kami akan mengirimi Anda lembar contekan pencahayaan alami–dirancang untuk membantu Anda menggunakan cahaya dengan cara yang belum pernah Anda pertimbangkan.)

Jadi untuk mulai mengambil foto yang menakjubkan, masukkan email Anda:

Unduh Lembar Cheat Pencahayaan Fotografi GRATIS

Berlangganan dan dapatkan lembar contekan pencahayaan fotografi yang dapat diunduh gratis

Terima kasih telah berlangganan.

Ada yang salah.

Gambar Pinterest untuk artikel Panning Photography
Apakah Anda di Pinterest? Sematkan gambar ini untuk menyimpan artikel ini.

Source link

Previous

Next