Cara Menggunakan HDR untuk Fotografi Real Estat (Langkah demi Langkah)

Kita semua telah mendengar banyak tentang fotografi HDR. Tapi sepertinya kita lebih banyak mendengar tentang contoh buruk daripada contoh yang baik!

Memahami cara menggunakan metode HDR dengan benar diperlukan untuk memotret fotografi interior atau real estat.

Apakah Anda melakukan fotografi real estat atau bekerja dengan desainer pada foto interior, itu akan memainkan peran penting dalam pemotretan dan pengeditan Anda. Mari kita jelajahi apa itu HDR dan bagaimana menggunakan HDR untuk fotografi real estat!

Bidikan yang indah dari interior dapur[Note: ExpertPhotography is supported by readers. Product links on ExpertPhotography are referral links. If you use one of these and buy something, we make a little bit of money. Need more info? See how it all works here.]


Apa itu Fotografi HDR?

HDR singkatan dari Rentang Dinamis Tinggi. HDR adalah tentang memperluas perbedaan antara cahaya paling terang dan gelap paling gelap pada gambar. Dengan kata lain, satu gambar mengevaluasi berbagai pencahayaan sekaligus.

Ini dilakukan dengan memadukan beberapa eksposur.

Kita cenderung menghubungkan adegan dengan kapasitas mata kita, yang sedang bekerja dan skala ultra-HDR. Kamera tidak mengevaluasi dan mengkompensasi cahaya dengan cara yang sama seperti yang dilakukan mata kita. Itu sebabnya kita perlu membuat tampilan yang serasi.

Oleh karena itu, HDR sangat penting dalam fotografi real estat dan interior.

Mengapa Menggunakan HDR untuk Fotografi Real Estat?

Alasan utama menggunakan HDR adalah karena lebih baik dalam meniru cara mata manusia kita melihat sesuatu. Memotret HDR juga menekankan setiap detail pemandangan.

Metode HDR paling sering digunakan untuk menyeimbangkan ruang interior dengan tampilan eksterior. Ini adalah teknik yang bekerja sangat baik dalam fotografi real estat dan interior, serta fotografi arsitektur eksterior.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang berbagai penggunaan HDR dalam fotografi real estat, lihat ebook kami Picture Perfect Properties.

Interior kamar tidur yang indah
Foto oleh Jean van der Meulen dari Pexels

Cara Mengambil Gambar untuk Efek HDR Dalam Kamera

Bekerja dengan metode HDR sebenarnya dimulai saat Anda memotret dan bukan saat Anda mengedit.

Anda mungkin tahu sebelumnya bahwa Anda akan memotret subjek atau lokasi yang memerlukan HDR untuk menyeimbangkan area terang dan gelap. Jika ini masalahnya, Anda pasti membutuhkan beberapa eksposur yang nantinya dapat Anda padukan.

Ini berarti pertama, Anda ingin mengambil satu bidikan dengan eksposur yang akurat. Ini akan bertindak sebagai dasar Anda untuk foto. Kemudian ambil setidaknya satu yang lebih gelap untuk menangkap area terang Anda pada eksposur yang diinginkan. Dan terakhir, ambil setidaknya satu foto yang lebih terang untuk menangkap area yang lebih gelap pada eksposur yang diinginkan.

Eksposur dasar Anda adalah yang akan Anda terapkan teknik pencahayaannya. Ini hanya berlaku jika Anda membawa pencahayaan buatan dalam bentuk apa pun. Saya akan merekomendasikan melakukan eksposur Anda secara bertahap (-2, -1, +1, +2).

Saat pertama kali mulai bereksperimen dengan metode HDR, Anda pasti ingin mengambil beberapa bidikan di kedua arah. Dengan cara ini, Anda akan memiliki banyak pilihan ketika saatnya tiba untuk melapisinya.

Jendela kamera memiliki harapan hidup yang terbatas. Namun, biaya eksperimen bahkan tidak mendekati keterbatasan fotografi film. Salah satu manfaat besar kamera DSLR adalah Anda dapat memotret tanpa harus terlalu memikirkan harga setiap gambar yang diambil.

Empat kisi foto fotografi real estat dalam pencahayaan berbeda

Cara Membuat Gambar HDR di Photoshop

Ada beberapa metode pasca-pemrosesan untuk membuat efek HDR. Meskipun ada beberapa program di luar sana yang khusus untuk pengeditan HDR, Anda dapat dengan mudah membuat gambar HDR dengan Photoshop.

Mari kita pergi melalui langkah-langkah untuk mengedit HDR dasar di Photoshop.

Langkah 1: Buka Foto Anda

Buka semua foto yang ingin Anda gabungkan sebagai lapisan individual dalam satu file.

Jika Anda hanya bekerja di Photoshop, ini berarti Anda harus membuka foto dasarnya terlebih dahulu.

Saat foto dasar Anda terbuka, klik dan seret foto tambahan dari jendela Finder ke jendela Photoshop. Anda juga dapat membuka semua lapisan satu per satu di Photoshop dan kemudian klik ‘Pilih Semua’ → ‘Salin’ → ‘Klik ke foto dasar’ → ‘Tempel’.

Atau, jika Anda mengimpor foto melalui Lightroom untuk diedit, Anda dapat memilih semua foto lapisan yang ingin Anda kerjakan. Klik kanan (atau Command + klik pada Mac) dan pilih ‘Edit di…’.

Setelah ini, pilih ‘Open as Layer’ di Photoshop.

Tangkapan layar membuka lapisan di Photoshop

Langkah 2: Atur File Anda Agar Lebih Mudah Digunakan to

Saya sarankan untuk menempatkan eksposur paling gelap di bagian atas, lalu turunkan ke yang paling terang.

Selesaikan dengan menjadikan eksposur dasar Anda sebagai lapisan bawah.

Tangkapan layar mengatur lapisan di Photoshop

Langkah 3: Tambahkan Layer Mask Ke Setiap Layer

Untuk dapat menambahkan bagian yang berbeda dari setiap layer ke foto, Anda perlu menambahkan layer mask terlebih dahulu. Pergi ke bagian bawah panel ‘Layers’ dan klik tombol ‘Add layer mask’.

Ini menciptakan topeng, di mana thumbnail layer mask akan muncul sebagai putih. Ini berarti bahwa seluruh lapisan terlihat saat ini. Untuk membuatnya tidak terlihat, Tekan Ctrl+ I untuk membalikkan layer. Sekarang thumbnail harus hitam. Ulangi ini untuk setiap lapisan.

Tangkapan layar menambahkan layer mask di Photoshop

Langkah 4: Sapukan pada Bagian Masker yang Ingin Anda Aplikasikan

Mulailah dengan menyikat bagian-bagian dari lapisan atas yang ingin Anda buat terlihat.

Lakukan ini dengan alat ‘Penghapus’, pastikan warna penghapus diatur ke hitam. Hitam akan membuat layer muncul, sedangkan putih akan membuat layer menghilang.

Tangkapan layar mengedit fotografi real estat hdr di Photoshop

Anda dapat menyesuaikan opacity, keparahan, dan ukuran kuas dengan pengaturan di panel atas. Juga, Anda dapat menyesuaikan opacity keseluruhan dari lapisan bertopeng. Ini bagus untuk menciptakan efek yang lebih halus untuk seluruh lapisan.

Langkah 5: Lanjutkan Efek Masking Ini Dengan Setiap Layer

Lanjutkan penyembunyian sampai Anda mencapai lapisan untuk tampilan luar (seperti melalui jendela atau kusen pintu).

Yang ini akan Anda lakukan secara berbeda karena memiliki tepi yang lebih keras daripada yang bisa dilakukan dengan nyaman oleh kuas.

Untuk lapisan gelap yang memiliki tampilan luar, tutupi seperti yang Anda lakukan yang lain. Alih-alih menggunakan sikat alat ‘Hapus’ secara langsung, pertama-tama Anda akan menggunakan ‘Alat Lasso Poligonal’. Anda harus hati-hati memilih tepi area yang ingin Anda ekspos.

Tangkapan layar mengedit fotografi real estat hdr di Photoshop

Misalnya, jika itu adalah tampilan di luar jendela, Anda akan ingin mengelas semua tepi tampilan jendela itu. Anda harus menghindari bingkai dan benda apa pun yang mungkin berada di depan jendela.

Tangkapan layar mengedit fotografi real estat hdr di Photoshop

Setelah Anda memiliki tampilan luar yang dipilih dengan alat ‘Lasso’, Anda kemudian dapat menggunakan alat kuas ‘Penghapus’ dengan cara yang sama seperti dengan lapisan lainnya.

Tapi kali ini, Anda bisa menyikat dengan bebas karena itu hanya akan menerapkan efek kuas ke gambar di dalam area yang dipilih dengan laso!

Tangkapan layar mengedit fotografi real estat hdr di Photoshop

Langkah 6: Gunakan Kuas Putih untuk Koreksi

Saat melakukan masking dan pengungkapan setiap layer, Anda selalu dapat mengubah warna kuas menjadi putih untuk menghapus layer mask.

Misalnya, jika Anda mengungkapkan terlalu banyak atau terlalu jauh ke satu sisi, Anda dapat menggunakan kuas putih untuk mengoreksinya hingga tepat.

Langkah 7: Simpan Pekerjaan Anda

Jika Anda memulai proses ini di Lightroom, saat Anda menyimpan file ini, itu akan membuat file berlapis baru. Ini akan secara otomatis menambahkannya ke galeri Lightroom Anda sehingga Anda dapat melanjutkan pengeditan di sana.

Jika Anda menjalani seluruh proses ini sepenuhnya di Photoshop, saya sarankan untuk menyimpan gambar berlapis sebagai file Photoshop sehingga Anda memilikinya sebagai referensi.

Saat Anda puas dengan hasilnya, gabungkan layer dan simpan sebagai file JPEG. Format ini akan membuat gambar dapat digunakan secara universal.

Fotografi real estat HDR dari interior ruang tamu

Fotografi real estat HDR dari interior ruang tamu

Lebih Banyak Tips Menggunakan HDR untuk Fotografi Real Estat

Sangat mudah untuk terbawa oleh proses ini dan membuat gambar yang terlihat seimbang. Anda ingin pekerjaan Anda terlihat otentik.

Apa artinya ini bagi teknik pengeditan Anda?

Ini berarti Anda harus menyeimbangkan eksposur antara luar dan dalam. Untuk melakukannya, Anda harus membiarkan bagian luarnya sedikit terlalu terang. Ini membawa perasaan yang lebih alami.

Demikian juga, saat Anda mencerahkan bintik-bintik gelap, ingatlah untuk meninggalkan beberapa bayangan pada gambar. Memiliki area gelap yang terlalu terang akan membuatnya terasa pudar. Agar tetap realistis, Anda harus menggunakan bagian nada dan detail secara moderat.

HDR, seperti metode pengeditan lainnya, adalah alat yang hebat untuk dimiliki di gudang senjata Anda. Namun, itu adalah alat yang hanya boleh digunakan dalam jumlah sedang dan sejauh yang dibutuhkan.

Dikatakan demikian, sangat normal untuk mulai bereksperimen sejak dini. Anda harus membiarkan diri Anda mengambilnya lebih jauh dari yang dibutuhkan sehingga Anda dapat menguji batas HDR. Eksperimen adalah apa yang akan membantu Anda menemukan zona nyaman Anda.

Foto cerah dan lapang dari interior ruang tamu

Kesimpulan

HDR adalah alat penting yang harus dipahami saat bekerja dengan ceruk seperti real estat atau fotografi interior.

Ada beberapa cara untuk memasukkan metode ini ke dalam pengeditan Anda. Langkah-langkah di atas akan membuat Anda cukup akrab dengannya sehingga Anda dapat mulai menggunakan HDR untuk pemotretan klien.

Seperti biasa, bereksperimen dan bersenang-senanglah!

!function(f,b,e,v,n,t,s){if(f.fbq)return;n=f.fbq=function(){n.callMethod?
n.callMethod.apply(n,arguments):n.queue.push(arguments)};if(!f._fbq)f._fbq=n;
n.push=n;n.loaded=!0;n.version=’2.0′;n.queue=[];t=b.createElement(e);t.async=!0;
t.src=v;s=b.getElementsByTagName(e)[0];s.parentNode.insertBefore(t,s)}(window,
document,’script’,’https://connect.facebook.net/en_US/fbevents.js’);

fbq(‘init’, ‘791687440948046’);
fbq(‘track’, “PageView”);

Source link

Previous

Next