Full-Frame vs Crop Sensor | Mana yang Terbaik?

Pernahkah Anda bertanya-tanya mana yang lebih baik; kamera full-frame atau crop sensor? Sensor full-frame vs crop adalah perdebatan umum.

Ada sedikit informasi (salah) di luar sana; full-frame menjadi ‘lebih baik’, salah satunya.

Setelah menggunakan hampir setiap sistem (full-frame dan crop) di luar sana, saya menyadari bahwa keduanya memiliki banyak hal untuk ditawarkan.

Jadi jika full-frame vs crop adalah pertanyaan yang mempengaruhi pembelian kamera pertama Anda, mari kita lihat kelebihan dan kekurangan masing-masing ukuran sensor.

Apa itu Sensor Kamera?

Tangan seorang pria memegang kamera Sony - mana yang terbaik dalam debat full-frame vs crop sensor?
Sensor bingkai penuh vs krop? Mana yang lebih baik? Foto oleh Qamera dari Pixabay.

Sensor kamera adalah padanan digital dari film. Ini terdiri dari jutaan photosites yang mendaftar dan merekam cahaya yang masuk.

Dari sinilah jumlah megapiksel (MP) kamera Anda berasal. Sensor 24 MP memiliki 24.000.000 lokasi foto atau piksel individu; semakin banyak photosites yang tersedia, semakin tinggi resolusi fotonya.

Jika kamera Anda tanpa cermin, sensor juga bertindak sebagai unit fokus otomatis yang memberi makan jendela bidik elektronik (EVF).

Inilah salah satu alasan mengapa daya tahan baterai kamera mirrorless lebih rendah dibandingkan DSLR. Tanpa sistem deteksi fase terpisah atau jendela bidik optik (ditambah bodi tanpa cermin yang lebih kecil), sensor harus melakukan lebih banyak pekerjaan.

Artikel Terkait: Kamera mirrorless terbaik untuk pemula

Ilustrasi kamera lensa yang dapat diganti tanpa lensa terpasang dan sensor terlihat
Jika Anda melepas lensa dari kamera dengan lensa yang dapat diganti, Anda dapat melihat sensor berbentuk persegi panjang di dalamnya. Untuk kamera DSLR, Anda perlu membalik cermin untuk melihatnya. Foto oleh Muhammad Ribkhan dari Pixabay.

Sensor datang dalam beberapa ukuran:

  • Sensor 7,01 x 5,79mm : iPhone X memiliki sensor sebesar ini. Meskipun kecil dibandingkan dengan kamera lensa yang dapat dipertukarkan, ini sebenarnya cukup baik untuk kamera smartphone;
  • Sensor 1 inci : Garis Nikon J1 dan Sony RX-100 memiliki ukuran sensor 13,20 x 8,80 mm;
Kamera Nikon J1
Kamera Nikon J1 memiliki sensor 1 inci.
  • Sensor mikro 4/3 : Ini sebenarnya 17,30 x 13.00mm;
  • Sensor APS-C : Biasanya berukuran 23,60 x 15,70mm (tergantung merek); dan
  • Sensor full-frame : Biasanya berukuran 35,00 x 24.00mm (tergantung merek).

Tapi ukuran sensor tidak berhenti di situ. Kamera format sedang , seperti lini Fujifilm GFX, memiliki sensor 44,00 x 33,00 mm.

Namun, dalam artikel ini, kami akan berfokus pada perbedaan antara format lensa full-frame dan crop yang dapat dipertukarkan, seperti APS-C dan Micro 4/3rds.

Arti Full-Frame dan Crop

Mengapa kami menggunakan istilah full-frame vs crop?

Nah, full-frame mengingatkan kembali ke zaman film. Khususnya, fotografi film 35mm, yang—lucunya—juga merupakan format crop. Ini dipotong karena di atas itu Anda memiliki kamera format sedang dan besar.

Ketika sensor digital keluar, istilah full-frame membantu membedakan sensor dari APS-C, yang dianggap sebagai format crop.

Sensor full-frame bukanlah sensor digital terbesar pada saat itu; istilah ini membantu fotografer film yang beralih ke digital memahami bahwa kesetaraan dalam bidang pandang dan kedalaman bidang tidak akan menjadi faktor dengan sensor full-frame.

Keuntungan dari Full-Frame

Ada sejumlah keuntungan dari sensor full-frame, termasuk:

  • Lebih banyak Megapiksel;
  • Rentang dinamis yang lebih baik;
  • Deteksi cahaya yang lebih baik;
  • Kinerja cahaya rendah; dan
  • Bokeh yang indah.

Jadi mari kita lihat keuntungan utama dari sensor full-frame dalam debat full-frame vs crop.

Apakah Lebih Banyak Megapiksel Penting?

Resolusi yang lebih tinggi tidak selalu menghasilkan foto dengan kualitas yang lebih baik.

Berapa banyak megapiksel yang Anda butuhkan sepenuhnya tergantung pada Anda. Bahkan, ada kekurangan pada sensor resolusi yang lebih tinggi.

Dalam hal full-frame vs crop, kamera full-frame cenderung memiliki resolusi tertinggi, seperti Sony A7IV (61 MP) yang akan datang.

Lebih banyak resolusi memberi Anda lebih banyak ruang untuk memotong bidikan tanpa terlihat kehilangan kualitas gambar. Ini berguna jika Anda melihat gambar pada layar resolusi tinggi yang besar.

Gambar beresolusi tinggi juga berarti lebih detail jika Anda ingin menghasilkan cetakan yang besar.

Gambar full-frame dari pohon di lapangan
Sensor full-frame, resolusi tinggi sangat bagus jika Anda ingin menghasilkan cetakan besar. Foto oleh JuergenPM dari Pixabay.

Tetapi jika Anda hanya membagikan sebagian besar gambar Anda di media sosial, kamera beresolusi tinggi tidak akan diperlukan.

Resolusi 12 MP akan lebih dari cukup untuk dilihat di layar, ditambah piksel yang jauh lebih sedikit diperlukan untuk tampilan smartphone.

Anda tidak melihat foto di majalah dari jarak hidung. Jadi mengapa Anda meledakkan file komputer untuk memeriksa butiran dan kebisingan jika Anda tidak membuat cetakan galeri?

Anda membutuhkan lebih sedikit megapiksel daripada yang Anda kira. Foto beresolusi tinggi juga memiliki ukuran file yang sangat besar, yang menyedot daya pemrosesan dan ruang hard drive.

Rentang Dinamis yang Lebih Baik

Foto oleh Landon Nguyen.

Standar saat ini untuk full-frame dan crop adalah 24 MP, yang juga memiliki manfaat sekunder: peningkatan jangkauan dinamis.

Rentang dinamis mengacu pada rentang nada terang dan gelap yang mampu dirender oleh sensor kamera. Semakin halus gradasinya, semakin tinggi rentang dinamis yang dimiliki kamera.

Rentang dinamis kurang tentang ukuran sensor dan lebih banyak tentang kualitas photosite (dalam hal sensitivitas dan ukuran).

Sensor full-frame biasanya memiliki jangkauan dinamis yang lebih baik daripada kamera crop. Ini karena sensor full-frame 24 MP memiliki photosites individual yang lebih besar dibandingkan dengan sensor crop 24 MP.

Deteksi Cahaya Lebih Baik

Manfaat lain dari sensor full-frame adalah photosites yang lebih besar juga lebih efisien dalam mendeteksi cahaya.

Tidak hanya area pengumpulan cahaya total sensor meningkat dengan ukuran sensor, tetapi juga piksel individu; menjadikan full-frame sebagai pilihan terbaik jika Anda ingin memotret secara teratur dalam cahaya rendah.

Ini berarti Anda akan melihat sedikit pengurangan dalam rentang dinamis dan kinerja noise cahaya rendah jika Anda menggunakan sensor full-frame beresolusi tinggi, tetapi tidak sebanyak yang Anda kira.

Teknologi seperti back-illuminated sensor (BSI), ditemukan di banyak kamera full-frame (dan beberapa crop sensor), membantu meniadakan kerugian dari crowding piksel ke sensor.

Apakah Full-Frame Sama dengan Performa Cahaya Rendah yang Lebih Baik?

Ini adalah pertanyaan umum dengan jawaban yang kompleks: ya dan tidak.

Sensor yang lebih besar berarti area pengumpulan cahaya yang lebih besar, yang dapat diterjemahkan ke dalam eksposur dan kinerja fokus otomatis yang lebih baik.

Tetapi ukuran piksel juga berperan dalam kinerja cahaya rendah, seperti halnya aperture, yang bergantung pada lensa Anda, bukan kamera Anda.

Pemilihan kecepatan rana, pengurangan getaran lensa, sistem stabilisasi sensor (yang cenderung lebih efisien pada sensor yang lebih kecil), dan tripod juga membantu mempersempit jarak, tergantung pada apa yang Anda potret.

Namun, sebagai aturan, Anda akan mendapatkan gambar yang lebih bersih menggunakan ISO yang lebih rendah dengan kamera full-frame.

Full-Frame Sama dengan Bokeh Cantik Beautiful

Sensor yang lebih besar juga menciptakan depth of field yang lebih dangkal untuk aperture dan panjang fokus tertentu.

Misalnya, jika Anda menggunakan lensa 35mm f1.4 pada bodi full-frame seperti Nikon D800, Anda akan mendapatkan kedalaman bidang sekitar 0,16m dari jarak subjek 1,5m.

Jika Anda menggunakan lensa 35mm f1.4 yang sama pada bodi APS-C, seperti Fujifilm X-Pro 2, Anda akan mendapatkan lensa full-frame yang setara dengan 50mm f2 dalam hal depth of field dan field of view.

Bidikan malam foto bingkai penuh dari seseorang di bawah payung melihat ke jalan yang basah
Sensor full-frame menciptakan depth of field yang lebih dangkal untuk aperture tertentu. Foto oleh Pexels dari Pixabay.

Singkatnya: sensor yang lebih kecil berarti Anda harus menggunakan lensa yang lebih cepat (lubang yang lebih lebar) untuk mendapatkan kedalaman bidang yang sama. Sebagai aturan praktis yang sangat kasar, Anda memundurkan stop aperture dalam hal kedalaman tampilan bidang per langkah dari full-frame (APS-C, Micro 4/3rds, 1-inci).

Jika Anda seorang fotografer potret yang menginginkan bokeh terbaik, pilihan terbaik untuk Anda adalah sensor full-frame.

Kamera Full-Frame Terlihat Profesional

Dan terakhir, ada hype pemasaran seputar istilah ‘full-frame’. Tanaman tampaknya menyarankan ‘inferior’ untuk ukuran sensor penuh; terlepas dari kenyataan bahwa full-frame itu sebenarnya adalah format crop.

Kamera Nikon D800 full-frame
Nikon D800 full-frame jelas terlihat profesional.

Banyak bisnis dan pelanggan menginginkan ‘tampilan full-frame’, yang berarti berbagai hal tergantung pada siapa yang menggunakan istilah tersebut. Kamera full-frame biasanya memiliki bodi dan lensa yang lebih besar dibandingkan dengan format crop, yang terlihat seperti bagian jika Anda seorang fotografer profesional.

Keuntungan dari Sensor Tanaman

Sayangnya, percakapan full-frame vs crop biasanya menghasilkan perdebatan online yang sengit seputar kualitas gambar. Namun, seperti yang telah kita lihat di atas, itu hanya sebagian benar.

Kamera crop sensor memiliki cukup banyak hal untuk ditawarkan dan bahkan lebih baik, dalam beberapa keadaan, daripada kamera full-frame. Keuntungan meliputi:

  • Jangkauan faktor tanaman;
  • Kompatibel dengan lensa vintage;
  • Lebih terjangkau;
  • Ringan; dan
  • Kecepatan pemrosesan lebih cepat.

Jadi mari kita lihat lebih dekat keunggulan kamera sensor crop.

Keuntungan Jangkauan Faktor Tanaman

Faktor tanaman adalah istilah yang agak ketinggalan zaman dari film ke masa transisi digital.

Begitu banyak fotografer yang terbiasa dengan format 35mm, sehingga bidang pandang yang dipotong sedikit menyusahkan. Oleh karena itu, kami menggunakan crop factor untuk ‘mengubah’ bidang pandang yang dibuat lensa menjadi standar tampilan 35mm. Lensa 35mm pada bodi APS-C menciptakan bidang pandang efektif sekitar 50mm.

Oleh karena itu, kamera full-frame memiliki crop factor 1,0x dibandingkan dengan film 35mm. APS-C biasanya memiliki crop factor 1,5x atau 1,6x (Canon), dan Micro 4/3rds memiliki crop factor 2,0x.

Bidang pandang yang dipangkas memiliki satu keuntungan karena Anda bisa mendapatkan jangkauan lebih luas dibandingkan dengan kamera full-frame. Micro 4/3rds adalah salah satu format paling populer untuk fotografi satwa liar karena alasan ini; lensa 300mm memiliki bidang pandang 600mm berkat crop factor 2.0x.

Kompatibilitas Lensa Vintage

Jika Anda menyukai lensa film vintage manual, crop sensor adalah pilihan yang tepat.

Menggunakan lensa film vintage pada crop body berarti Anda mendapatkan gambar yang lebih tajam berkat kualitas kaca lensa dan kurangnya depth of field yang dangkal.

Kurangnya kedalaman bidang yang dangkal ini dapat menjadi keuntungan dalam genre fotografi tertentu. Misalnya, kamera sensor kecil seperti Ricoh GR III dan Olympus OM-D EM-10 Mark III, adalah favorit di antara fotografer jalanan, karena kedalaman bidang yang lebih dalam dibandingkan dengan bingkai penuh untuk bukaan tertentu.

Ini berarti saya dapat menggunakan aperture f2.8 sambil mendapatkan kedalaman bidang f4 atau f5.6; artinya saya memiliki eksposur cahaya yang setara tetapi lebih banyak adegan saya dalam fokus.

Pemfokusan manual atau zona pada f2.8 dengan bodi full-frame dalam fotografi jalanan atau perjalanan berarti depth of field yang lebih dangkal, yang dapat mengakibatkan subjek Anda tidak fokus.

Gambar jalanan hitam putih dari orang-orang yang memainkan alat musik gesek
Kedalaman bidang yang lebih besar merupakan keuntungan dalam fotografi jalanan. Foto oleh Michael Gaida dari Pixabay.

Kamera Crop Sensor Lebih Terjangkau

Saat dirilis, kamera full-frame secara teratur mencapai atau melampaui angka $ 1,999, dengan beberapa crop body, menyimpan keanehan seperti Olympus OM-D E-M1X, melanggar tanda itu.

Tubuh tanaman, bagaimanapun, cenderung turun secara signifikan dalam harga setiap generasi.

Harga lensa juga lebih murah dalam format crop sensor.

Misalnya, lensa prime 35mm high-end untuk ekosistem Sony FE (full-frame) seperti Lensa Sony Distagon T* FE 35mm f1.4 ZA adalah dua kali lipat harga dari crop sensor high-end prime yang setara, seperti Fujifilm XF 23mm f1.4. Lensa sensor crop setengah berat serta setengah harga juga.

Sensor Micro 4/3rds (MFT), bagaimanapun, melawan tren ini. Lensa non-pihak ketiga terdekat yang setara dengan lensa di atas adalah Lensa Olympus M.Zuiko Digital ED 17mm f1.2 PRO, dengan bobot 390g.

Fisika berarti Anda hanya dapat membuat lensa yang sangat kecil untuk aperture tertentu. MFT akan menjadi sistem yang lebih populer jika lensa kelas atas harganya setengah dari harga full-frame. Lensa MFT lebih murah tapi tidak semurah lensa crop sensor.

Kamera sensor crop Fujifilm berada di atas permukaan putih
Kamera crop sensor cenderung lebih kecil, lebih ringan, dan lebih murah daripada kamera full-frame. Foto oleh madebymath dari Pixabay.

Kamera Crop Sensor Lebih Ringan

Memang benar bahwa bodi sensor crop memiliki berat kurang dari full-frame, tapi itu kurang benar dari sebelumnya.

Bodi full-frame seperti lini Sony Alpha memiliki bobot sekitar 650g, tetapi kamera full-frame chunky lainnya seperti LUMIX S1, memiliki bobot lebih dari 1kg.

Bahkan kamera mirrorless crop sensor APS-C yang relatif kuat seperti Fujifilm X-H1 memiliki bobot 673g. APS-C Sony Alpha a6600 kelas atas adalah 503g ringan.

Kamera Digital Tanpa Cermin Fujifilm X-H1
Kamera Digital Mirrorless Fujifilm X-H1 memiliki berat 673g.

Dan Micro 4/3rds Olympus OM-D E-M5 Mark III yang akan datang adalah 414g mungil, meskipun penyegelan cuaca penuh dan In-Body Image Stabilization (IBIS). Sensor yang lebih kecil memang memiliki kelebihan dalam hal bobot.

Lensa crop sensor juga cenderung lebih ringan. Micro 4/3rds mendapatkan kembali sebagian daya tariknya dalam hal bobot di sini, dengan zoom standar pro f2.8 seperti Lensa Olympus M.Zuiko Digital ED 12-40mm f2.8 PRO dengan bobot 382g yang ramping. Bandingkan ini dengan Lensa APS-C FUJIFILM XF 16-55mm f2.8 R LM WR (655g) dan Lensa Sony FE 24-70mm f2.8 GM full-frame (886g), dan Anda dapat melihat kamera crop sensor tidak akan berbobot Anda turun.

Kecepatan Pemrosesan Lebih Cepat

Dan terakhir, ada satu keuntungan utama lainnya untuk memotong kamera sensor; kecepatan pembacaan yang lebih cepat. Atau lebih tepatnya, kecepatan pembacaan yang lebih cepat untuk daya pemrosesan yang lebih sedikit.

Sensor yang lebih kecil seperti Panasonic LUMIX G9 atau Fujifilm X-T3 dapat mencapai 20 fps dengan harga yang relatif wajar.

Jika Anda menginginkan kecepatan yang sama dalam paket full-frame, Anda sedang melihat Sony Alpha A9 yang sangat mahal, dengan sisa seri Alpha bekerja pada setengah kecepatan itu.

Pertanyaan yang Sering Diajukan tentang Full-Frame vs Crop Sensor

Mari kita lihat beberapa FAQ tentang full-frame vs crop.

1. Sebagai Pemula, Haruskah Saya Membeli Full-Frame atau Crop?

Ukuran sensor sangat tidak relevan untuk fotografer pemula.

Anda akan menginginkan tubuh yang Anda ambil dan gunakan secara teratur. Cara terbaik untuk menentukan ini adalah pergi ke toko dan mulai menangani bodi dan model yang berbeda.

Lihat sistem menu dan tata letak tombol mana yang paling intuitif; profil warna apa yang Anda sukai; kamera mana yang sesuai dengan kebutuhan Anda dari segi berat, harga, dan sebagainya. Dari sana, putuskan sistem mana yang kemungkinan besar akan Anda investasikan.

Tentu saja, memberi pemula kamera full-frame tidak akan menghasilkan gambar yang lebih baik dibandingkan dengan kamera crop. Anda perlu meluangkan waktu untuk mempelajari bagaimana Segitiga Eksposur, komposisi, dan teori warna bekerja sebelum gambar Anda menonjol.

2. Apakah Full-Frame Lebih Baik Daripada Crop?

Dalam satu kata, tidak.

Full-frame memiliki keunggulan dibandingkan sensor krop jika kualitas gambar maksimum (kinerja cahaya rendah, kedalaman bidang yang dangkal, generasi bokeh, rentang dinamis) menjadi pertimbangan utama Anda.

Namun, jika ukuran, berat, harga, jangkauan, ekosistem lensa, dan penanganan menjadi faktor bagi Anda, maka jawabannya adalah crop.

Itu pada akhirnya tergantung pada apa yang Anda nilai sebagai seorang fotografer.

3. Apakah Kamera Full-Frame Membuat Perbedaan?

Tentu saja, tergantung pada genre fotografi yang Anda potret.

Fotografer potret, acara, dan pernikahan menyukai bodi full-frame untuk performa cahaya rendah yang hebat dan kedalaman bidang yang dangkal.

Fotografer lanskap juga sering menggunakan bodi full-frame seperti Sony A7RII karena sensor resolusi yang lebih tinggi. Meskipun, ini kurang benar dari sebelumnya, berkat mode Pixel Shift di crop body seperti Panasonic dan Olympus Micro 4/3rds, yang memberi Anda gambar 80 MP; sempurna untuk fotografi lanskap.

4. Bisakah Saya Tetap Mengambil Foto yang Menakjubkan di Kamera Crop Sensor?

Foto seorang wanita mengenakan gaun putih berdiri di sebelah kuda putih
Anda dapat mengambil gambar yang bagus seperti ini terlepas dari ukuran sensor kamera Anda. Foto oleh Dorota Kudyba dari Pixabay.

Anda dapat mengambil foto yang menakjubkan dengan smartphone.

Ukuran sensor adalah salah satu aspek dalam menyusun visi Anda, tetapi ini adalah faktor yang sangat kecil dibandingkan dengan semua elemen lain yang berperan.

Lensa, cahaya yang tersedia, komposisi, dan materi subjek memiliki dampak yang jauh lebih besar daripada ukuran sensor.

5. Dapatkah Saya Menggunakan Lensa Full-Frame pada Kamera Crop Sensor?

Tentu saja, selama pemasangan lensa kompatibel.

Sistem seperti Sony dan Canon kompatibel silang antara crop dan full-frame line-up. Lainnya, seperti Panasonic dan Nikon, menggunakan dudukan yang berbeda antara crop dan full-frame.

Terlepas dari bagaimana Anda melakukannya, memasang lensa full-frame ke tubuh tanaman berarti lingkaran gambar akan menutupi sensor.

Trik menarik yang dibuat oleh pabrikan modern seperti Metabones dan Viltrox, adalah menggunakan Speed ​​Booster untuk mengadaptasi lensa full-frame agar bekerja dengan crop body. Ini tidak hanya mengurangi/meniadakan crop factor dari crop body tetapi juga meningkatkan perolehan cahaya Anda sebesar 1 stop aperture.

Adaptor Metabones T Speed ​​Booster Ultra 0.71x untuk Lensa Canon EF
Adaptor Metabones T Speed ​​Booster Ultra 0.71x untuk Lensa Canon EF.

Ada begitu banyak kaca full-frame Canon dan Nikon bekas/baru berkualitas tinggi yang murah di pasaran, kemampuan untuk menggunakannya pada bodi APS-C atau Micro 4/3rds luar biasa. Banyak yang bahkan menawarkan kompatibilitas autofokus penuh.

Foto 3 lensa kamera
Ukuran lensa penting saat menggunakan lensa full-frame pada kamera sensor crop; dan sebaliknya. Foto oleh Free-Photos dari Pixabay.

Kebalikannya lebih rumit. Ini karena lensa sensor krop membuat lingkaran gambar yang lebih kecil untuk dibaca oleh sensor krop.

Menempatkan lensa sensor crop pada sensor full-frame akan membuat foto dengan vignette parah di sekitar tepinya. Banyak bodi full-frame yang memiliki mode crop APS-C untuk mengatasi hal ini, namun, kamera Anda kehilangan setengah dari resolusi aslinya.

Kemana saya harus pergi dari sini?

Mudah-mudahan, kami telah membantu Anda mempersempit apakah sensor bingkai penuh atau krop tepat untuk Anda.

Setiap format memiliki kelebihan dan kekurangan; tidak ada yang lebih baik dari yang lain, tergantung pada apa yang Anda potret.

Sekarang setelah Anda memahami bagaimana perbandingannya, saya harap Anda akan segera keluar dan mulai memotret. Anda lebih suka yang mana? Beri tahu kami di komentar di bawah opsi mana yang Anda beli dan mengapa.

Foto seorang wanita bertopi mengambil foto dengan kamera
Saatnya memilih format yang Anda sukai dan dapatkan pemotretan. Foto oleh SplitShire dari Pixabay.

Sekarang setelah Anda menyelesaikan artikel ini, Anda adalah fotografer yang lebih baik.

Terjamin.

Namun faktanya, perjalanan tidak berhenti sampai di situ. Ada lebih banyak tips, trik, dan rahasia–semuanya akan membantu Anda mengambil foto yang indah.

Dan jika Anda ingin mempelajari semua rahasia ini, saya sarankan Anda mendaftar ke buletin PhotoBlog. Kami mengirimkan segala macam hal hebat kepada pelanggan kami–termasuk kiat, trik, dan rahasia, langsung dari para ahlinya. Semua untuk membantu Anda mengambil foto kelas dunia.

Apakah saya menyebutkan bahwa semuanya benar-benar GRATIS?

(Oh, dan kami akan mengirimi Anda lembar contekan pencahayaan alami–dirancang untuk membantu Anda menggunakan cahaya dengan cara yang belum pernah Anda pertimbangkan.)

Jadi untuk mulai mengambil foto yang menakjubkan, masukkan email Anda:

Unduh Lembar Cheat Pencahayaan Fotografi GRATIS

Berlangganan dan dapatkan lembar contekan pencahayaan fotografi yang dapat diunduh gratis

Terima kasih telah berlangganan.

Ada yang salah.

Gambar Pinterest untuk artikel Full-Frame vs Crop Sensor
Apakah Anda di Pinterest? Sematkan gambar ini untuk menyimpan artikel ini.
Baca juga
15 Opsi Penyimpanan Foto Online Terbaik di 2021

Tautan sumber

Previous

Next