Karunia Hidup

Karunia Hidup

Jika semuanya berjalan salah, agar berjalan lancar…

Saya terlambat satu minggu ketika air ketuban saya pecah dan pada Malam Tahun Baru pada pukul 23:58 kami menyebut persalinan “Bonjour, air ketuban saya pecah, haruskah kita masuk atau menunggu?”… Dan dengan itu kami berada di jalan pedesaan yang gelap dan beku dari Provence membuat perjalanan jam ke Pertuis gugup dan bersemangat dan dipenuhi dengan kesadaran panik semacam itu tidak ada turing kembali sekarang.

Kami menghabiskan sebagian besar malam di ruang pemeriksaan yang terhubung ke monitor yang melacak kontraksi yang sangat lemah, detak jantung bayi, tekanan darah saya, leher rahim saya, yang semuanya sangat tidak menyenangkan tetapi perlu untuk mengukur apa yang terjadi. Sekitar pukul 5 pagi setelah saya menolak untuk mempercepat proses, mereka mengirim kami ke kamar kami untuk menunggu. Dan tunggu dan tunggu dan tunggu kami melakukannya.

Mereka memberi saya tenggat waktu 48 jam untuk melahirkan bayi sejak ketuban saya pecah. Saya mencoba segalanya mulai dari manuver bola melahirkan dan peregangan hingga meditasi visualisasi mendalam selama berjam-jam dan banyak teh daun raspberry tetapi tetap tidak ada. Nyatanya, kontraksi samar yang saya rasakan akhirnya berhenti. Pukul empat sore itu Sage Femme, yang diterjemahkan menjadi wanita bijak dalam bahasa Prancis dan versi mereka tentang bidan yang sangat terlatih, masuk dan berkata sudah waktunya.

Kami perlu memulai proses induksi.

Tentu saja saya menangis. Mengapa tubuh saya tidak berfungsi? Saya telah mempersiapkan diri selama berbulan-bulan secara mental dan fisik untuk kelahiran alami dan saya memilih salah satu persalinan terbaik di Prancis untuk persalinan alami. Impian saya mengambang di bak mandi air hangat selama kontraksi hilang. Ide saya tentang Kevin yang membungkus saya di atas bangku persalinan yang tegak sedang dihancurkan. Saya telah memilih kelahiran alami karena itu paling sesuai dengan cara saya menjalani hidup. Saya bahkan tidak minum obat sakit kepala! Membuat saya pergi ke dokter untuk apa pun hampir merupakan tugas yang mustahil dan saya, sampai saat ini, bangga pada diri saya sendiri karena telah mengonsumsi vitamin dan zat besi yang mereka perintahkan kepada saya dan melakukan semua pekerjaan lab tepat waktu, meskipun saya membenci setiap kedua. Dan sekarang, tubuh saya akan dipompa penuh dengan bahan kimia sintetis dan pikiran saya terfokus pada rasa takut akan rasa sakit yang lebih hebat dari yang saya persiapkan.

Baca juga
Tahun Baru, Kelahiran Baru

Kami bernegosiasi dan mereka memulai saya dengan sangat rendah untuk melihat apakah itu akan memulai persalinan. Jam mulai berlalu dengan sedikit kemajuan. Kami memainkan musik kami, lampu dimatikan dan kami memiliki ruangan yang dipenuhi dengan lilin palsu kami (ok, bukan penggemar lilin elektronik dalam kehidupan nyata tetapi di rumah sakit mereka adalah salah satu pembelian terbaik yang PERNAH!). Saat ini saya memiliki lima kabel berbeda yang mengalir dari tubuh saya ke perangkat sehingga saya tidak bisa bangun dan berjalan-jalan atau pergi ke toilet, tetapi saya bersyukur mereka membiarkan saya memantul di bola persalinan alih-alih hanya berbaring di tempat tidur. telah menjadi siksaan belaka bagi saya. Kemudian orang bijak femme masuk dan berkata oke, kita sudah lewat waktu, kita harus memindahkan ini dan memutar tetesan induksi sampai tinggi dan seolah-olah ruangan ketika hitam dan saya terlempar ke dinding! Rasa sakit itu merobohkan hidup saya dan semua yang bisa saya keluarkan dari mulut saya, berlipat ganda dalam rasa sakit, adalah “BERIKAN SAYA EPIDURAL, BERIKAN SAYA EPIDURAL SEKARANG, SEKARANG!” dan begitu saja dokter ada di sana dan tim perawat dengan cepat mewujudkannya dengan air mata mengalir deras dari mata saya karena intensitasnya. Dibutuhkan tiga orang yang memegang tangan saya agar dokter dapat memberikan epidural dan pada saat ini saya merasa seolah-olah tubuh saya bukan milik saya lagi. Saya tidak mengenali sensasi, saya tidak memahami kekuatan dan perilaku yang tidak dapat saya kendalikan dan pada titik ini, sejujurnya, saya ketakutan. Saya telah memfokuskan semua perhatian dan penelitian saya tentang bagaimana melahirkan secara alami. Saya tidak tahu apa-apa tentang induksi, epidural, dan apa yang akan terjadi nanti…

Setelah epidural masuk, saya melebur ke dalam meja. Saya bisa santai. Mesin induksi dibiarkan dalam keadaan tinggi dan dia memberi saya waktu tiga jam untuk melanjutkan persalinan pervaginam. Setiap jam dia datang dan memeriksa serviks saya dan selama tiga jam berturut-turut saya tetap berada di ketinggian 2cm. Pada pukul 1:30 pagi dia melepas sarung tangannya dan berkata, maaf, saya pikir kita harus menjalani operasi caesar. Saya tertawa dan berkata “mengapa tidak, sekalian saja mengalami segala cara untuk melahirkan yang mungkin.” “Apakah saya masih bisa membawa kamera saya?” Pada saat itu saya harus melepaskan cita-cita saya dan hanya melakukan apa yang perlu dilakukan untuk kesehatan bayi yang, pada saat ini, tidak dalam kesusahan. Saya membangunkan Kevin dan mengatakan sudah waktunya, sekarang. Mulai saat ini, saya hanya mencoba menyerahkan tubuh saya pada sains dan mengapungkan pikiran saya di atasnya. Sungguh luar biasa menyaksikan semua orang seperti balet yang dikoreografikan dengan baik, bergerak dalam harmoni yang sempurna melalui proses secara instan. Saya melihat ke dokter wanita yang akan melakukan prosedur tersebut dan saya berkata, “katakan saja apa yang akan terjadi”. Kevin diubah menjadi scrub, saya dipindahkan ke ruang operasi dan saya tidak akan pernah melupakan ahli anestesi yang membungkuk di atas saya dalam cahaya terang dan berkata dengan aksen Prancis yang kental “terlihat seperti set film kan?”, Saya akui, itu membuatku bahagia.

Baca juga
Pengantin Fashion

Berbaring di meja operasi, diikat dalam bentuk salib, saya gemetar hebat dari besarnya momen dan gravitasi ketakutan atas dua hal yang sedang terjadi. Satu, saya akan diiris menjadi dua dalam operasi besar. (Saya pribadi menganggap pembersihan gigi sebagai prosedur medis utama.) Dan kedua, kami akan bertemu putri kami. Apakah dia baik-baik saja? Apakah dia baik-baik saja? Apakah ada yang salah dengan dirinya, paru-parunya, kemampuannya untuk bertahan hidup? Momen antisipasi terbesar dalam hidup saya ada di sini. Mereka membawa Kevin kepada saya, menyuruhnya untuk tidak melihat dan menyuruhnya memegang tangan saya. Kami menatap mata satu sama lain, mencerminkan refleksi dari emosi yang sama. Pikiran yang sama berputar-putar di kepala kami. Akankah operasinya berjalan sesuai rencana, apakah bayi kita akan baik-baik saja? Bagaimana hidup kita akan berubah selamanya.

Ini menjadi aneh dengan cepat.

Sensasi orang mendorong dan menggerakkan bagian tubuh Anda. Pada suatu saat saya memberi tahu Kevin bahwa saya merasa seperti ada air terjun yang keluar dari diri saya dan menciprat ke lantai. Visualisasi sekarang diwakili oleh kumpulan kain merah di kiri bawah gambar ini. Ketika saya membuat paruh pertama potret diri ini, hamil 9 bulan di sebelah kiri, kain merah adalah simbolisme tali pusar, hal terakhir yang menghubungkan bébé dengan saya dan apa yang memberinya kehidupan selama 9 bulan pertamanya. Saya tidak tahu bahwa penggabungan pada akhirnya akan mewakili sebuah cerita yang bahkan tidak pernah saya pertimbangkan sebelumnya.

2:09 pagi

Saya meminta Kevin untuk berbicara tentang sesuatu, apa pun, selain apa yang terjadi. Saya ingin keluar dari tubuh saya. Saya ingin otak saya pergi jauh. Dia mengatakan kepada saya bahwa dia akan membawa saya ke Jenewa untuk sushi yang benar-benar enak dan memijat saya di Four Seasons. Kita bisa mengajak bébé berjalan-jalan di sekitar danau sebagai keluarga kecil yang baru. Aku terjun ke dalam mimpi dan berpegang pada citra kami bertiga seperti sinar hangat sinar matahari di wajahku… dan kemudian dengan pandangan terowongan terpaku pada mata Kevin, kami berdua mendengar tangisan pertamanya dan mata kami menjadi buram karena air mata. Saya terus bertanya, apakah dia baik-baik saja, apakah dia baik-baik saja?… Dia “Parfait!”. Mereka membawanya ke saya dan menaruh pipi ke pipi kami. Aku tidak akan pernah melupakan kehangatannya, suara kecil tangisnya yang lembut, caranya menghirup udara di saat-saat pertama dalam hidupnya. Energi kami terhubung namun kami bertemu langsung untuk pertama kalinya. Saya tidak dapat melihat foto yang diambil Kevin tanpa menangis, setiap sensasi murni berasal dari emosi; cinta, kelegaan, kegembiraan, kegembiraan, keajaiban, terima kasih. Saya tidak pernah merasakan cinta instan murni seperti itu dalam hidup saya. Momen itu mengubah saya selamanya.

Baca juga
Ini adalah dunia CHANEL

Mereka membawanya pergi bersama Kevin untuk melakukan skin on skin bond sementara mereka menyatukan saya kembali. Berbaring di sana di atas meja operasi saja itu sulit tetapi itu selesai dengan cepat dan saya sedang didorong ke lorong menuju keluarga kecil saya yang baru. Kami menghabiskan tiga jam berikutnya sendirian hanya kami bertiga, berpelukan, berbicara, menyusui, berciuman, dan hanya berada di saat itu. Luar biasa.

Après lahir.

Kevin dan saya sama-sama khawatir tentang bagaimana perasaan saya secara emosional tentang bagaimana kelahiran kami akhirnya berakhir. Apakah saya akan depresi karena saya bukan wanita yang bisa melahirkan secara alami? Apakah saya akan merasa gagal, seperti saya melukai bayi kita dengan bahan kimia? Apakah saya akan merasa tubuh saya mengkhianati saya? Inilah yang saya ketahui sekarang: Saya tidak merasa kurang sebagai seorang wanita karena saya mengalami kelahiran tidak wajar yang dikendalikan secara medis. Faktanya; keberanian yang harus Anda kerahkan untuk kedua momen itu berasal dari tempat yang sama. Saya merasa sama diberdayakan setelah berhasil melewatinya, sama bangga seolah-olah saya bisa melahirkan di rumah. Yang terpenting adalah bayi dan maman yang sehat.

Beberapa hari setelah kelahiran dan segala sesuatunya mulai tenang, wanita bijak utama kami memberi tahu kami bahwa tali pusarnya dililitkan di lehernya. dua kali dan melingkari bahu dan lengannya yang mungkin mengapa dia tidak bisa memulai kehidupannya sendiri di dunia ini dan jika dia melakukannya, bisa berakhir dengan kekurangan oksigen ke otaknya yang mungkin menyebabkan kerusakan otak atau lebih buruk. Ketika kami menemukan ini, pengalaman kami berubah menjadi keajaiban, berubah menjadi rasa syukur bahwa kami hidup di era medis yang maju untuk duduk di sini seperti sekarang ini, semua baik-baik saja.

Saya melihat potret ganda ini yang dimulai dengan selembar kain mentah, kain merah simbolisme dan sekarang melihat betapa pentingnya tali pusar yang dimainkan dalam cerita kita, memberi kehidupan, hampir kehilangannya, dan memotongnya dengan bebas ke dalam pelukan saya.

Baca juga
Sebuah Cerita untuk Harper's Bazaar

Saran terbaik yang dapat saya berikan dari pengalaman saya adalah memiliki rencana dan mempersiapkan tetapi bersiap untuk apa pun. Jika ada yang datang, tidak apa-apa untuk meminta waktu sejenak untuk memprosesnya. Untuk melepaskan ekspektasi untuk beradaptasi dan pada akhirnya mencapai tujuan yang sama dalam hidup baru. Selain itu, kelilingi diri Anda dengan tim wanita untuk mendukung Anda. Saya ingin menganggap teman-teman saya Claire, Erica, Annie, dan Doula saya di sini di Prancis karena selalu berhubungan dengan saya selama proses ini, dan tidak memberi tahu saya apa yang harus dilakukan atau dikatakan tetapi hanya membuat setiap momen menyenangkan dan tidak menakutkan. Dukungan itu sangat berharga. Misalnya, Erica mengatakan kepada saya “setiap kelahiran adalah kelahiran alami!” yang membantu saya menerima apa yang sedang terjadi. Claire berkata dalam pengalamannya sendiri “hal terbaik kedua yang terjadi pada saya di tahun 2018 adalah epidural.” yang membuat saya tidak merasa seperti kegagalan yang lemah pada saat itu berteriak untuk satu. Annie berkata, “Anda hanya dapat merencanakan begitu banyak, terkadang hal-hal terjadi begitu saja. Semuanya baik-baik saja, Anda hanya menginginkan bayi yang sehat. ” … Dan itulah yang kami dapatkan.

Ini adalah kisah kelahiran kami pada 3 Januari 2019 pukul 02:09 saat kami menyambut putri kami ke dunia.

Previous

Next