Memahami Aperture (dan Cara Menggunakannya)

Bagikan ini dengan teman-teman Anda! Terima kasih!

Memahami segitiga eksposur mengharuskan Anda untuk memiliki pemahaman yang kuat tentang aperture, kecepatan rana, dan ISO. Ketiga pengaturan ini membentuk segitiga eksposur. Dalam posting ini kita akan menyelami salah satu dari pengaturan ini dan itu adalah aperture.

Setiap pengaturan sangat penting untuk membuat foto yang terekspos dengan baik dan tajam. Kuncinya adalah memastikan Anda memahami cara membuat mereka bekerja sama untuk membuat foto yang Anda inginkan. Jadi mari kita mulai elemen kunci pertama dalam segitiga eksposur.

Baca lebih lanjut: 3 Langkah untuk Eksposur Sempurna untuk Setiap Foto

Apa itu bukaan?

Aperture adalah lubang atau bukaan yang dilalui oleh cahaya. Ini tidak hanya menentukan seberapa banyak cahaya yang masuk, tetapi juga seberapa banyak gambar Anda berada dalam fokus. Aperture adalah pembukaan sebenarnya dari diafragma lensa.

Apa itu f-stop?

Aperture dan f-stop sangat mirip. Terkadang aperture akan ditulis dan dibicarakan dalam istilah “f – stop”, yang ditulis seperti f/. Istilah itu diikuti oleh angka seperti 1.2, atau 5.6 dll. Jadi, Anda akan mendengar fotografer berkata, “Saya punya f-stop di 3.2.” Atau mereka akan menulis seperti ini “Dalam foto ini, aperture saya adalah f/3.2.”

Baca lebih lanjut: Cara menggunakan f-stop Anda untuk membuat foto yang menakjubkan

Memahami Aperture (dan Cara Menggunakannya)Memahami Aperture (dan Cara Menggunakannya)

Bagaimana aperture mempengaruhi cahaya

Memahami Aperture (dan Cara Menggunakannya)Memahami Aperture (dan Cara Menggunakannya)

Baca selengkapnya: Semua yang Perlu Anda Ketahui untuk Foto Suar Lensa Unik Unique

Angka yang lebih rendah berarti lebih banyak cahaya yang diizinkan

Jika Anda ingin membawa lebih banyak cahaya ke dalam foto Anda, Anda akan ingin memotret dengan jumlah yang lebih kecil. Ini sering disebut sebagai “membuka aperture Anda.”

Baca juga
Fotografi untuk Anak-Anak: Aktivitas yang Dapat Mereka Lakukan!

Misalnya jika saya membutuhkan cahaya untuk menemukan sesuatu dalam kegelapan, saya akan menggunakan senter yang lebih besar daripada menggunakan laser pointer. Jika saya membutuhkan lebih banyak cahaya di foto saya, saya akan membuka ke nomor yang lebih rendah.

Diagram di bawah ini menggambarkan hal itu.

Memahami Aperture (dan Cara Menggunakannya)Memahami Aperture (dan Cara Menggunakannya)

Jumlah yang lebih besar berarti lebih sedikit cahaya yang diizinkan

Untuk mengurangi jumlah cahaya yang masuk ke gambar Anda, Anda akan menggunakan pengaturan aperture yang lebih tinggi. Ini disebut sebagai “menutup aperture Anda”.

Mungkin matahari sangat cerah di langit dan saya tidak membutuhkan semua itu untuk mengekspos foto saya dengan benar, saya akan mendekati angka yang lebih tinggi sehingga lebih sedikit cahaya yang diizinkan di foto saya.

Memahami Aperture (dan Cara Menggunakannya)Memahami Aperture (dan Cara Menggunakannya)

Baca lebih lanjut: Kuasai Fotografi Backlighting dalam 8 Langkah Mudah

Apa yang dilakukan bukaan?

Selain mempengaruhi cahaya di aperture foto Anda, juga memainkan peran besar dalam seberapa tajam gambar Anda nantinya. Ini menentukan seberapa banyak foto Anda dalam fokus dan seberapa banyak yang kabur.

Menciptakan latar belakang buram yang indah

Hal yang paling saya sukai dari pengaturan f/ wide open saya adalah menciptakan latar belakang buram yang membuat foto terlihat lebih profesional.

Jika Anda pernah melihat foto di mana subjeknya tajam tetapi latar belakangnya buram, ini tercipta karena pilihan apertur mereka. Jenis foto ini benar-benar membuat subjek menonjol.

Baca lebih lanjut: Kuasai Depth of Field dengan 4 Tips Sederhana

Angka yang lebih kecil = kurang fokus

Semakin kecil angka aperture seperti f/ 1.2 dan f/ 2.8, maka semakin sedikit foto yang akan fokus. Itu berarti Anda akan memiliki latar belakang buram yang bagus.

Plus, jika Anda memotret di rumah Anda dan membuka aperture lebar, ini membantu menyembunyikan kekacauan yang mungkin ada di latar belakang. Itu adalah salah satu trik favorit saya untuk menangkap kehidupan nyata tanpa semua kekacauan.

Semakin besar angka seperti f/11 atau f/14, maka foto akan semakin fokus.

Baca lebih lanjut: 6 Tips untuk Meningkatkan Latar Belakang Anda

Baca juga
Cara Memotret Fotografi Still Life untuk Mendorong Kreativitas Anda

Memotret “Terbuka Lebar”

Hal lain yang perlu diingat ketika orang berbicara tentang aperture atau f stop adalah mereka mengatakan bahwa mereka memotret “terbuka lebar” atau “sempit” atau “bukaan lebih kecil”. Ketika orang mengatakan mereka terbuka lebar atau untuk “membuka aperture Anda”, mereka bermaksud menurunkan nomor Anda.

Memahami Aperture (dan Cara Menggunakannya)Memahami Aperture (dan Cara Menggunakannya)

Misalnya, jika Anda memotret pada f16 dan Anda membuka aperture, Anda akan mengubahnya ke angka yang lebih rendah dan seperti f1.8. Jika Anda ingin memotret terbuka lebar, Anda akan mengubahnya ke angka serendah mungkin tergantung pada lensa Anda.

Baca Selengkapnya: 6 Alasan Mengapa Anda Memiliki Foto Buram

Apertur mana yang terbaik?

Bergantung pada gaya fotografi apa yang Anda tuju, Anda akan menemukan bahwa satu rentang apertur paling cocok untuk Anda. Beberapa orang membutuhkan angka yang sangat rendah untuk membuat subjek mereka menonjol dan menonjol dari latar belakang yang kabur. Sementara yang lain akan membutuhkan segalanya dalam fokus untuk benar-benar menangkap pemandangan.

Potret menggunakan aperture yang lebih lebar

Memahami Aperture (dan Cara Menggunakannya)Memahami Aperture (dan Cara Menggunakannya)

Fotografer potret suka menggunakan f/ number rendah untuk menarik perhatian ke subjek dan bukan yang lain. Memfokuskan mata subjek dengan latar belakang buram menciptakan gambar yang tampak cantik dan profesional.

Fotografi lanskap menggunakan aperture tertutup

Jika Anda mencoba menangkap bidikan lanskap yang indah, Anda mungkin menginginkan semuanya dalam fokus. Anda ingin melihat danau yang jernih, pepohonan yang rindang, dan awan putih yang lembut. Jika aperture Anda terlalu rendah, tidak semuanya akan menjadi fokus. Jadi aperture tertutup seperti f/14 atau lebih akan menjadi apa yang Anda gunakan.

Memahami Aperture (dan Cara Menggunakannya)Memahami Aperture (dan Cara Menggunakannya)

Baca selengkapnya: Tingkatkan Fotografi Lanskap dengan Cahaya

Contoh bukaan yang berbeda

Berikut adalah beberapa contoh gambar yang akan terlihat menggunakan pengaturan aperture yang berbeda. Saya mulai membuka lebar pada f/1.4.

Memahami Aperture (dan Cara Menggunakannya)Memahami Aperture (dan Cara Menggunakannya)
Memahami Aperture (dan Cara Menggunakannya)Memahami Aperture (dan Cara Menggunakannya)
Memahami Aperture (dan Cara Menggunakannya)Memahami Aperture (dan Cara Menggunakannya)
Memahami Aperture (dan Cara Menggunakannya)Memahami Aperture (dan Cara Menggunakannya)
Memahami Aperture (dan Cara Menggunakannya)Memahami Aperture (dan Cara Menggunakannya)

Perhatikan bagaimana di tempat di mana f/ saya lebih lebar (angka lebih kecil) ada beberapa bokeh hebat dan karena aperture saya lebih tertutup, Anda dapat melihat semua detail di latar belakang.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah lebih baik memiliki aperture tinggi atau rendah?

Baca juga
11 Tips untuk Membantu Anda Menyelesaikan Proyek 365

Mereka berdua memiliki tempat masing-masing dalam fotografi. Pertama tentukan berapa banyak cahaya yang Anda butuhkan di foto Anda. Kemudian putuskan seberapa banyak gambar yang Anda inginkan dalam fokus. Itu akan membantu Anda menentukan aperture terbaik untuk bidikan Anda.

Apa arti f/2.8 dalam fotografi?

Ini adalah angka pada skala aperture. Ini biasanya berarti bidang fokus yang lebih kecil dengan latar belakang yang lebih kabur. F/ ini juga akan membiarkan lebih banyak cahaya masuk.

Apertur mana yang terbaik untuk potret?

Semakin rendah f/ angka, semakin baik. Jika itu adalah bidikan solo, f/ 1.8- f/2.8. Kemudian berdasarkan berapa banyak orang & jika mereka berada di bidang fokus yang berbeda, naik seperlunya.

Apertur apa yang terbaik untuk lanskap?

Anda ingin sebagian besar pemandangan dalam fokus untuk bidikan lanskap sehingga Anda ingin mempertahankan f/ pada 10 atau lebih tinggi.

Baca lebih banyak:
17 Anjuran dan Larangan untuk Foto Grup Besar Anda
Cara Memotret Fotografi Still Life untuk Mendorong Kreativitas Anda

Bagikan ini dengan teman-teman Anda! Terima kasih!

Previous

Next