Penghormatan Fotografi untuk Bisnis Kecil yang Hilang di Melbourne adalah Bentuk Perjalanan Waktu

David Wadelton memahami bahwa fotografi adalah bentuk perjalanan waktu. Bisnis kecil, buku foto barunya, membawa kita ke arsitektur tempat kerja interior Melbourne yang menghilang yang dibuat oleh sebagian besar kelas pekerja, imigran pascaperang dari Eropa.

Ini membentuk pelengkap alami untuk buku pertamanya, Barok pinggiran kota (2019), yang memberi penghormatan pada interior domestik mereka.

Kedua buku tersebut adalah hasil pengembaraan selama bertahun-tahun, terutama di bagian utara Melbourne yang berkembang pesat.

Wadelton telah tinggal di Northcote sejak tahun 1975, dan telah lama membagikan arsip besarnya yang awalnya berisi foto hitam-putih dari pinggiran kota kesayangannya melalui moniker Facebook-nya Northcote Hysterical Society. Media sosial telah terbukti menjadi sarana ideal untuk lokalisme obsesif seperti itu, meluas ke kampanye penggalangan dana yang ia gunakan untuk menanggung publikasi.

Thornbury Espresso, High Street Thornbury, 2016. Atas perkenan David Wadelton dan M.33

Dalam beberapa hal, apa yang dulunya histeris atau obsesif telah menjadi norma. Ketika orang menghabiskan lebih banyak waktu di lingkungan lokal mereka, minat pada karakter mereka dan sejarah kota tampaknya berkembang. Hal ini tercermin dari popularitas akun Instagram seperti @oldvintageMelbourne, dengan foto-foto nostalgia dari arsip Perpustakaan Negara.

Bisnis kecil tampaknya dimulai dengan penurunan toko ikan dan keripik lokal di Northcote. Selama dekade terakhir, Wadelton memotret lebih dari 600 usaha kecil, dengan lebih dari 140 ditampilkan dalam buku ini. Bisnis tersebut diatur dalam kelompok: bar susu, kafe, binatu, penjahit, toko sepatu dan reparasi, tukang cukur, toko VHS, dan sebagainya.

Penata Rambut Pria Profesional Foukis, Park Street, Melbourne Selatan, 2020. Courtesy of David Wadelton and M.33

Foto-foto Wadelton disusun dengan hati-hati dan menggambarkan ruang dalam semua detailnya yang kacau balau dengan penerangan fluoro. Mereka jauh dari snapshot iPhone. Tetapi signifikansi mereka adalah sebagai kumpulan daripada gambar individu.

Dikumpulkan bersama dalam buku ini, mereka membentuk catatan yang luar biasa dan proyek artistik yang menarik. Paradoksnya, efek dari pendekatan tipologis adalah untuk mengungkapkan bagaimana, terlepas dari kesamaan yang dangkal, setiap bisnis itu unik.

Setiap gambar menceritakan kisahnya sendiri, dibantu oleh keterangan yang terlalu singkat yang menawarkan catatan tentang pemilik atau sejarah bisnis. Dari buku ini saya mengetahui bahwa Perbaikan TV Kosovo, yang kosong selama satu dekade di sudut rumah saya di Fitzroy Utara, dibuka pada tahun 1956, tahun TV pertama kali disiarkan di Melbourne.

Baca juga
9 pembohong jalanan dari sandal chunky kultus Chanel
Perbaikan Radio TV Kosovo, Scotchmer St, Fitzroy North, 2019. Atas perkenan David Wadelton dan M.33

Wadelton memotret Monarch Cakes, toko kue legendaris di Acland St, St Kilda, pada 2019. Tapi bisa jadi lebih awal, karena Monarch Cakes memanggang kue yang sama dari resep yang sama sejak 1930-an.

Di dinding di belakang konter kue keju Polandia terdapat serangkaian kapsul waktu lainnya — foto-foto berbingkai dari selebriti yang berkunjung dan salinan yang ditandatangani dari gerakan anti-rasis pesepakbola Aborigin St Kilda, Nicky Winmar, dari tahun 1993.

Kue Monarch, Acland Street, St Kilda, 2019. Atas perkenan David Wadelton dan M.33

Dalam esai pengantarnya, Natalie King OAM, Profesor Seni Visual Perusahaan di University of Melbourne, membangkitkan kedai kopi Yahudi di Melbourne Eropa yang hilang. Seperti yang dia katakan “Wadelton memahami gagasan kota sebagai kosmopolis dan usaha kecil sebagai gudang cerita keluarga”.

Keluarga itu sendiri hampir tidak pernah digambarkan secara langsung (tukang sepatu di sampul depan buku itu menyesatkan). Tapi mereka muncul secara teratur dalam bentuk foto keluarga yang ditempel di belakang meja.

Wadelton membuat potret dekorasi interior kuno, bukan untuk mencibir tetapi untuk menghormati ruang kerja orang yang dihuni dengan baik. Kameranya memberi penghormatan kepada semua bagian yang digunakan untuk menyediakan layanan dan perbaikan ritel, dan berbagai jejak pertukaran sosial dan ritel.

Moonee Star Espresso Bar, Mt Alexander Rd, Moonee Ponds, 2020. Atas perkenan David Wadelton dan M.33

Namun demikian, tidak adanya orang yang sebenarnya sangat penting. Ini adalah bisnis di ambang kepunahan. Menurut hitungan artis, sekitar sepertiga dari mereka sudah tutup.

Ruang-ruang ini milik era yang berbeda — ketika semuanya dibuat di sini, dan TV layak untuk diperbaiki. Mereka mewakili karya hidup dari generasi sebelumnya para migran yang menjadikan Melbourne kota seperti sekarang ini. Sebagai perusahaan yang sudah berjalan lama, seringkali di gedung-gedung milik keluarga, mereka menjadi bagian dari struktur kota.

Sila Espresso, Brunswick Street, Fitzroy, 2017. Atas perkenan David Wadelton dan M.33

Itu semua lebih pedih itu Bisnis kecil selesai selama penguncian panjang Melbourne tahun lalu. Untuk berbagai alasan, termasuk kesehatan pemiliknya, Wadelton memberi tahu saya bahwa beberapa dari yang ditampilkan dalam buku itu belum dibuka kembali sejak itu.

Mungkin nyaman, mengingat estetika yang disukai Wadelton, tempat-tempat yang biasanya sibuk menjadi sepi selama COVID-19. Dalam beberapa gambar yang lebih baru, Anda dapat melihat tanda pita di lantai dan tanda-tanda lain dari langkah-langkah jarak sosial yang disebabkan oleh virus. Fotografi menikmati detail.

Baca juga
Ulasan Nikon Z7 II: Bukan Hanya Upgrade, Tapi Kamera yang Luar Biasa
Sepatu Alexanders, Smith Street, Collingwood, 2020. Atas perkenan David Wadelton dan M.33

Dengan mendokumentasikan bisnis saat mereka menghilang — membangun preseden seperti dokumentasi Eugne Atget tentang Old Paris seratus tahun sebelumnya — Wadelton melakukan Melbourne, dan sejarah, layanan yang hebat.

Espresso Pellegrini, Bourke Street, Melbourne, 2020. Atas perkenan David Wadelton dan M.33

Di atas segalanya, buku foto ini adalah pengingat cara hidup yang lebih lambat dan sederhana. Sebelum rantai toko, pakaian sekali pakai, dan ritel online. Sebelum gentrifikasi dalam kota, dan sebelum panel kayu menjadi sangat ironis.


Tentang Penulis: Daniel Palmer adalah Profesor di RMIT University. Pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah sepenuhnya milik penulis. Artikel ini juga diterbitkan di Percakapan dan dilisensikan di bawah CC BY-ND 4.0.


Kredit gambar: Foto header: “Patti Shoes, Station Street, Lalor, 2020.” Atas perkenan David Wadelton dan M.33

Previous

Next