Taman Cartier

Taman Cartier

saya mencoba menghabiskan hidup saya memotret keindahan. Ini adalah apa yang memberi saya sukacita terbesar dan untuk apa yang saya inginkan untuk mengarahkan pandangan saya untuk selamanya. Dari hal-hal terindah yang pernah saya lihat di dunia, tidak ada yang lebih cemerlang dari apa yang diberikan alam kepada kita. Bagaimana dia membuat wanita dengan kulit halus dan pipi merona, warna bunga yang meledak di puncak mekarnya dan hadiah luar biasa dari batu permata dan berlian seperti bintang yang jatuh dari langit ke bumi.

Baru-baru ini kami makan siang dengan Cartier di The Modern di mana kami pertama kali diperkenalkan dengan koleksi tourdissant mereka, kata Prancis yang indah untuk “indah”. Koleksi perhiasan tinggi adalah karya Cartier yang paling luar biasa, salah satu dari jenis perhiasan yang membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk dibuat oleh Maison dengan batu mulia terbaik di dunia. Koleksi yang begitu spektakuler memusingkan, seperti kehidupan itu sendiri jika kita melihat dengan mata terbuka lebar. Saat kami berbicara tentang koleksi, saya terpesona dengan sumber inspirasi: Prancis selatan, Côte d’Azur, cahaya dan bayangan, pancaran dan rona, dan pelukis dari Prancis yang menciptakan karya keindahan yang semarak seperti jendela ke dalam dunia keajaiban alam.

Pikiran tentang keindahan alam ini melekat pada saya dan saya membiarkan bayangan membanjiri pikiran saya dan membawa saya ke dalam lamunan sore. Saya menjadi asyik dengan ide membuat taman Renoir. Sebuah tempat dengan warna belang-belang, kecantikan yang belum dijinakkan, seorang gadis muda dengan kulit seperti kertas warna-warni yang memimpikan semua untuk datang dalam hidup tenggelam dalam pikirannya saat dia menghabiskan sore hari. Dia adalah kecantikan bawaan yang terletak dalam buket warna berkilauan alam yang indah. Kami mengawasinya, dengan segala kemewahan waktu, perhiasannya yang tampak melayang dari kulitnya yang halus dan berkilauan dalam cahaya sore yang hangat. Dia hidup di dunia kemegahan yang hanya berubah menjadi angin sepoi-sepoi yang menyapu pipinya dan membawa pikirannya pergi.

Baca juga
Swarovski Berkilau di Bergdorf Goodman

Rumah Cartier telah mengingatkan saya bahwa kita harus merayakan keindahan, warna harta karun, menciptakan kontras dan mencari karakter karena ledakan hal-hal inilah yang membuat dunia étourdissant.

Taman Cartier

Anting-anting Koleksi Cartier Tourdissant, platinum, berlian & gaun sifon pink dengan aplique bunga dari Marchesa.

Taman Cartier “Seni adalah tentang emosi; jika seni perlu dijelaskan, itu bukan lagi seni.”– Pierre-Auguste RenoirTaman Cartier

Gelang Koleksi Cartier Tourdissant, platinum, safir, berlian & sifon biru muda dan gaun renda tipis dari Maria Lucia Hohan.

Taman Cartier

“Anda datang ke alam dengan semua teori Anda, dan dia menjatuhkan semuanya.” – Pierre-Auguste Renoir

Taman Cartier

cincin Koleksi Cartier Tourdissant, emas kuning 18 karat, opal, safir berwarna, pernis hitam, berlian dengan gaun sifon sutra abu-abu Gucci antik dari Cloak Wardrobe di bawah rok sifon pastel pelangi oleh Marchesa. Taman Cartier

Gelang Tourdissant Cartier Collection, platinum, emas kuning 18 karat, peridot 55,91 karat, onyx, berlian dengan gaun sifon sutra hijau zamrud oleh Naeem Khan.

Taman Cartier

“Karya seni harus menangkap Anda, membungkus Anda dengan sendirinya dan membawa Anda pergi. Ini adalah cara seniman menyampaikan hasratnya. Ini adalah arus yang dia keluarkan yang menyapu Anda dalam hasratnya.” – Pierre-Auguste Renoir

Taman Cartier Taman Cartier

cincin Koleksi Cartier Tourdissant, emas putih 18k, berlian merah muda, berlian coklat, berlian putih dalam gaun sutra merah muda bayi antik oleh John Galliano dari Cloak Wardrobe.

Taman Cartier

“Saya melihat telanjang. Ada banyak sekali warna kecil. Saya harus menemukan yang akan membuat daging di kanvas saya hidup dan bergetar.” – Pierre-Auguste Renoir

Taman Cartier

Anting-anting Koleksi Cartier Tourdissant, emas kuning 18 karat, topas kekaisaran, safir berwarna, pernis hitam, berlian bersama dengan Gelang Tourdissant Cartier Collection, emas kuning 18k, onyx, berlian dan gaun sifon sutra telanjang oleh Alexander McQueen vintage dari Cloak Wardrobe.

Taman Cartier

“Saya suka lukisan yang membuat saya ingin berjalan-jalan di dalamnya.” – Pierre-Auguste Renoir

Taman Cartier

kalung Koleksi Cartier Tourdissant, platinum, berlian dan gaun sifon sutra merah muda oleh YSL dari Cloak Wardrobe.

Taman Cartier

“Mengapa seni tidak harus cantik? Ada cukup banyak hal yang tidak menyenangkan di dunia ini.” – Pierre-Auguste Renoir

Taman Cartier

Gelang Koleksi Cartier Tourdissant, platinum, safir, berlian & sifon biru muda dan gaun renda tipis dari Maria Lucia Hohan.

Taman Cartier

“Rasa sakitnya berlalu, tetapi keindahannya tetap ada.”

– Pierre-Auguste Renoir

Foto koleksi Cartier tourdissant di Jack Studios di New York City || Dimodelkan oleh Emma Bartlett || Ditata oleh Krisana Sotelo || Desain Set Bunga oleh Putnam & Putnam || Prop Stylist oleh Zio & Sons || Riasan oleh Christine Cherbonnier || Rambut oleh Michael Thomas Lollo || Kuku oleh Angel Williams

Baca juga
Tantangan Cahaya Alami vs. Strobo di Lokasi

Beberapa lukisan Pierre-Auguste Renoir yang menginspirasi cerita ini:

Femme avec parasol dans un jardin || Gadis dengan Bunga Aster || Pemandian || La Promenade || Para Pecinta || Menari di Bougival || Di tepi pantai || Telanjang 1910 || Di Taman || Gadis Muda Mandi || Telanjang Berbaring || Di Padang Rumput || Wanita Muda Duduk || Pemancing

&

Renoir Filmnya

Previous

Next